oleh

Airlangga Hartarto Tawarkan Investasi Energi Baru dan Terbarukan Kepada International Energy

SWISS – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan dihadapan Executive Director International Energy Agency Dr. Fatih Birol bahwa, Indonesia adalah tempat yang paling cocok untuk berinvestasi energi baru dan terbarukan.

Menurut Menko Airlangga, Indonesia merupakan pengahsil Nikel dan CPO terbesar. Sumber daya alam itu bisa dikelola dan dikonversi untuk menunjang energi baru dan terbarukan.

‘’Indonesia merupakan episentrum bagi energi baru dan terbarukan serta memiliki potensi industri hijau masa depan,’’jelas Airlangga Hartarto dalam keterangannya, belum lama ini.

Baca Juga:  Airlangga Hartarto Ditunjuk Jadi Ketua Dewan Nasional KEK

Ketua Partai Golkar ini menuturkan, Pemerintah telah memberikan ruang kemudahan bagi para investor untuk bekerjasama membangun energi baru dan terbarukan.

Keberadaan sumber daya alam itu dapat menunjang industri kendaraan listrik, industri militer, komponen energi baru dan terbarukan, industri elektronik, dan industri ekosistem hijau lainnya.

Pemerintah Indonesia sendiri telah menempatkan transisi energi sebagai salah satu fokus utama. Termasuk yang akan dibicarakan pada Presidensi G20 nanti.

‘’Kita memiliki pilar aksesibilitas, teknologi, dan pembiayaan energi,’’ujar Ailangga Hartarto.

Baca Juga:  Airlangga Hartarto Beberkan Langkah Cepat Penanganan PMK

Untuk itu, peluang kolaborasi dengan International Energy Agency nantinya dapat menghadirkan solusi mitigasi kerentanan pasar energi yang saat ini sedang terjadi.

Indonesia sendiri akan merealisasikan kontribusi energi terbarukan sebesar 23 persen pada 2025.  Termasuk memaksimalkan sumber energi baru dan terbarukan (EBT).

Akan tetapi, Indonesia masih membutuhkan Kerjasama. Sebab, keterbatasan jaringan, teknologi, dan pembiayaan.

Untuk transisi energi, Indonesia memandang menciptakan kehidupan lebih baik dan respon terhadap perubahan iklim.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.