oleh

Minta Batasi Investasi Asing

Di Sektor UKM dengan Menggunakan Perpres

JAKARTA – Presiden Joko Widodo didesak segera menerbitkan peraturan presiden (Perpres), tentang pembatasan investasi asing di sektor usaha kecil menengah (UKM). Yang mengatur tata wilayah, tata ruang dan tata waktu. Langkah tersebut diperlukan agar tidak menggerus ekonomi dan mata pencarian rakyat, serta menjadi instrumen penguatan ekonomi rakyat.

UKM
MULAI MENGGELIAT: Pelaku UKM perhiasaan berlian dan logam mulia saat mengikuti sebuah pameran. Presiden diminta untuk meminimalisir investasi asing.

Menurut Ketua Umum Asosiasi Pedagang Kaki Lima (APKLI) Ali Mahsun, saat ini saja sudah 3.500 pasar tradisional dan jutaan usaha pedagang kaki lima (PKL) gulung tikar, akibat toko modern banyak yang buka 24 jam dan merangsek ke gang-gang hingga pelosok desa.

Belum lagi ditambah kenyataaan harga, kualitas barang dan jasa, serta kapasitas building UKM di Indonesia, belum memiliki daya saing yang memadai menghadapi Asean Economic Community (AEC) 2015.

’’Jadi selain pembatasan investasi asing di sektor UKM, pemerintah juga harus menguatkan upaya menata dan memberdayakan usaha PKL dan UKM, termasuk tindak tegas perusahaan swasta yang tidak menjalankan kewajiban CSR,’’ ujarnya kemarin (19/1).

Menurut Ali, penguatan dapat dilakukan dengan mengupgrade daya saing, kapasitas building PKL dan UKM secara cepat. Agar tidak gulung tikar hadapi AEC 2015.

Selain itu, pemerintah juga harus menyediakan instrumen khusus yang mempemudah dan memperluas akses permodalan bagi PKL dan UKM.

’’Bukan hanya sekadar retorika seperti realitas KUR (Kredit Usaha Rakyat), atau sejenisnya yang sangat jauh panggang dari api. Karena selama ini hanya segelintir PKL dan UKM yang bisa akses program tersebut,’’ ujarnya.

Akses permodalan PKL dan UKM, kata Ali, membutuhkan treatmen khusus dari pemerintah. Paling tidak pemerintah dapat segera membentuk Badan Permodalan PKL dan UKM yang bertanggungjawab langsung kepada Presiden, untuk mempercepat dan memperluas akses permodalan PKL dan UKM dengan mudah dan bunga terjangkau.

’’Bentuknya bisa berupa kredit tanpa agunan (KTA) model modifikasi grameen bank. Polanya selected, tanggung renteng, berbasis komunitas dan pendampingan. Sehingga bukan hanya akses permodalan saja, tapi juga pendampingan,’’ imbuhnya. (gir/jpnn/far)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga