Kuasa Hukum Brigadir Josua Minta Rekening Bharada E dan Keluarganya Diperiksa

JABAREKSPRES.COM – Kuasa hukum keluarga Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir  J, Kamaruddin Simanjuntak meminta rekening Bharada Eliezer atau Bharada E diperiksa, berikut rekening keluarganya. Hal ini untuk membuktikan berapa bayaran yang dijanjikan Irjen Ferdy sambo untuk aksi pembunuhan yang menewaskan kliennya tersebut.

Bukan hanya itu, Kamaruddin juga meyakini jika mantan Kadiv Propam itu yang menembak mati ajudannya itu, bukan seperti kabar yang beredar bahwa Bharada E yang menewaskan Brigadir J.

“Kalau saya yakin Ferdy Sambo yang menembak Brigadir Yosua. Kenapa? Begitu saya lihat wajah Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E, itu wajahnya polos. Selain itu, saya juga tidak yakin polisi pangkat paling rendah melakukan penembakan di rumah Kadiv Propam tanpa perintah,” tegas Kamaruddin dalam dialog di salah satu televisi swasta.

Kalaupun Bharada E ikut menembak, ungkap Kamaruddin, perbuatan itu masuk kategori pasal 48 dan 49 KUHP. Artinya tidak ada pilihan.

“Saya perlu luruskan Bharada E tidak benar telah meminta maaf. Yang benar turut berduka cita. Tapi permintaan maaf sampai saat ini belum diterima oleh pihak keluarga atau melalui saya selaku kuasa hukum,” terangnya.

Kamaruddin pun meminta jika Bharada E menjadi justice collaborator, maka harus jujur dan terus terang atas kasus kematian Brigadir J di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo.

“Contoh berapa dia dibayar atau diiming-imingi. Karena itu saya minta libatkan koneksitas. Libatkan PPATK. Ini temuan saya. Periksa rekening dia (Bharada E), keluarganya dan juga rekening pengirim. Apakakah dikirim secara tunai atau melalui rekening bank,” tuturnya.

Kamaruddin pun menegaskan jika institusi Polri bukan militer. Dimana Polri acuannya sesuai UU adalah sipil.

“Artinya kalau ada perintah (di Polri itu) bisa menolak. Karena di Polri perintah itu bukan hukum. Kalau di milter perintah adalah hukum,” urainya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Irjen Ferdy Sambo resmi ditetapkan sebagai tersangka pada kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J pada Selasa, 9 Agustus 2022.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.