oleh

Dinonaktifkan KPK, Novel Baswedan Mengaku Beberapa Penyidik Sedang Tangani Kasus Besar

JAKARTA – Penyidik senior KPK, Novel Baswedan mengaku tengah menangani kasus besar. Namun, posisinya saat ini dinonaktifkan bersama puluhan pegawai lainnya.

Novel Baswedan cs dinonaktifkan karena dinyatakan tidak lolos asesmen tes wawasan kebangsaan (TWK) yang menjadi syarat alih status pegawai menjadi ASN.

Menanggapi hal itu, Novel Baswedan pun blak-blakan. Ia menyatakan TWK telah digunakan untuk menyingkirkan 75 pegawai KPK.

“Dalam UU 19/2019 dan Putusan MK jelaskan pegawai KPK menjadi ASN hanya bersifat peralihan yang tidak boleh merugikan pegawai KPK,” kata Novel, dikutip dari akun Twitter miliknya, @nazaqistsha.

Baca Juga:  Akhirnya, Azis Syamsuddin Penuhi Panggilan KPK

Menurut Novel, beberapa pegawai KPK yang telah dinonaktifkan itu sedang menangani kasus besar.

Namun Novel tak menjelaskan secara rinci kasus apa yang sedang ditangani penyidik tersebut.

Dikatakan Novel, TWK bukanlah tes kompetensi atau tes seleksi masuk KPK.

“Tapi digunakan untuk singkirkan 75 pegawai, beberapa sedang tangani kasus besar,” tandas Novel Baswedan.

Mantan Juru Bicara KPK, Febridiansyah mengatakan, salah satu pegawai KPK yang dinonaktifkan adalah Giri Suprapdiono, Direktur Sosialisasi dan Kampanye Antikorupsi KPK.

Baca Juga:  Dipotong, Hukuman Jaksa Pinangki Cuma 4 Tahun, ICW Beri Kecaman

“Kalau ini, Giri Suprapdiono, Direktur Sosialisasi & Kampanye Antikorupsi KPK. Des 2020 menerima penghargaan Makarti Bhakti Nagari award. Lulusan terbaik pelatihan kepemimpinan nasional II angkatan XVII di LAN,” kata Febridiansyah dalam postingannya di akun @febridiansyah.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Baca Juga