oleh

Pemprov Jabar Terus Awasi Kasus Perdagangan Orang, Begini Kata Ridwan Kamil

BANDUNG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) mencatat kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) di Jabar dalam kurun waktu tahun 2015-2021 sebanyak 162 kasus.

Diantaranya yakni sebanyak 29 kasus (2015), 30 kasus (2016), 51 kasus (2017), 17 kasus (2018), 13 kasus (2019), 10 kasus (2020) dan 12 kasus (sampai Maret 2021).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, saat ini Pemprov Jabar membentuk Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan TPPO sebagai task force atau lembaga koordinatif. Tujuannya sebagai upaya pencegahan dan penanganan korban TPPO terhadap perempuan dan anak.

Baca Juga:  Hadapi Ramadan, Ratusan Buruh Malah Terancam Kena PHK

“Tugas utama gugus tugas ini adalah melakukan upaya preventif, penegakan hukum, kuratif dan rehabilitatif korban TPPO,” ucap Emil di Bandung, Rabu (28/4).

Kendati begitu, ia menargetkan 27 kabupaten/kota di Jabar memiliki Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) pada 2021.

Ia mengaku, saat ini, baru 15 kabupaten/kota yang sudah membentuk Gugus Tugas TPPO. Pembentukan Gugus Tugas TPPO dinilai penting sebagai upaya pencegahan dan penanganan korban perdagangan orang.

Baca Juga:  Mudik Dilarang, Piknik Bebas, Pemkab Bandung Barat Minta Dispensasi Bagi Pengunjung Wisata

“Saya targetkan 12 kabupaten/kota lainnya segera membentuk Gugus Tugas TPPO,” kata Emil.

Ia menuturkan, berdasarkan bukti empiris, perempuan dan anak adalah kelompok yang paling banyak menjadi korban TPPO. Tindakan ini telah meluas dalam bentuk jaringan kejahatan yang terorganisir maupun tidak.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga