oleh

Komisi I DPRD Jabar Soroti Beberapa Program Mitra Kerja, Sapa Warga Sebaiknya Dievaluasi

BANDUNG – Wakil Ketua Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat (Jabar), Sadar Muslihat menilai ada beberapa Dinas di mitra komisi I yang anggaran APBD tahun 2019 kurang terserap oleh programnya.

“Memang ada beberapa mitra yang anggaran tidak terserap tapi presentase nya kecil bahkan ada juga yang dihabiskan programnya sehingga penyerapannya tidak ada sama sekali ,” ucap Sadar saat dihubungi, Rabu (29/7).

Baca Juga:  Catat! Inilah 11 Nama Penerima Uang Suap Bansos Covid-19

Meski demikian, menurut politisi PKS itu, secara itungan umum terbilang normal serapan APBD 2019 itu. Namun perlu ada beberapa program yang harus diperimbangkan kembali.

“tapi secara umum normal serapan APBD tahun 2019 hanya beberapa saja yang kita minta pertimbangkan terkait program-program yang tidak terlalu jelas ukuran keberhasilannya,” katanya.

“Salah satunya Jabar Quick Response (JQR). Nah itu ukuran ukurannya juga tidak terlalu jelas keberhasilannya. Baik dari segi aspirasi yang masuk maupun outputnya,” imbuhnya.

Baca Juga:  Warna Baru Honda Rebel, Hadir Semakin Ekspresif

Tak hanya itu, Legislator pemenangan Cianjur ini pun menyoroti program Pemprov Jabar melalui Diskominfo dan DPM-Des Jabar, program Sapa Warga dengan pengadaan smartphone untuk tiap RW.

“Pembagian smartphone untuk RW harus dikaji ulang. Sebab, kemarin teruji dengan masalah pendataan warga yang terdampak Covid-19 yang tidak efektif,” katanya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga