Penyalahgunaan Narkoba Meningkat, Tuju Generasi Muda yang Suka Coba-coba

Jabarekspres.com – Data prevalensi mengenai penyalahgunaan narkoba di Indonesia belakangan alami peningkatan, terlebih kini tuju generasi muda. Pada 2019 lalu, jumlah prevalensi penyalahgunaan narkoba mencapai 1,80 persen atau sejumlah 4.534.744 orang. Dan meningkat menjadi 1,95 persen atau sejumlah 4.827.616 orang di 2021.

Mirisnya peningkatan tersebut menyasar generasi muda dalam kelompok usia 15-24 tahun menurut hasil Survei Nasional Penyalahgunaan Narkoba pada Juni 2022. Peningkatan jumlah penyalahgunaan narkoba ini di karenakan tekanan hidup akibat pandemi Covid-19 yang berkepanjangan.

“Kaum milenial merupakan pangsa pasar potensial penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba. Beban hidup yang berat ditambah sulitnya lapangan pekerjaan, awalnya coba-coba ditambah tuntutan pergaulan bebas, hingga akhirnya terjerumus menjadi pengguna aktif,” ujar Alia Noorayu Laksono.

Alia selaku Staf Khusus Kemenpora Bidang Kreatifitas dan Inovasi Kaum Millenial merasa resah. Dan mendorong generasi muda untuk saling membantu menanggulangi bahaya narkoba bersama dengan pemerintah.

“Pemuda unggul yang kreatif dan inovatif hanya bisa terwujud jika terbebas dari segala bentuk penyalahgunaan Narkoba, pemuda millenial selain menjaga dirinya dari penyalahgunaan Narkoba, juga harus peduli dengan lingkungan sekitar, saling mengingatkan antar sesama teman dan keluarganya, untuk memastikan lingkungan kita bersih dari segala bentuk penyalahgunaan Narkoba,” tegasnya saat memberikan motivasi kepada ratusan Kader Inti Pemuda Anti Narkoba di Jakarta Timur, beberapa waktu lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.