oleh

Soal Polemik Ponpes Tahfidz Quran Alam Maroko, Kades Mekarjaya Buka Suara

CILILIN – Sebagian warga di Kampung Maroko, Desa Mekarjaya, Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat, menolak keberadaan Pondok Pesantren Tahfidz Quran Alam Maroko yang dianggapnya sesat dan tak sesuai kaidah.

Penolakan itu bermuara pada aksi pemblokiran akses ke ponpes hingga meminta pengurus dan santri ponpes tersebut angkat kaki dari kampung. Warga menilai ajaran dan praktik keagamaan yang diamalkan pengurus serta santri ponpes sesat karena hanya salat tiga kali dalam sehari ditambah kiblat mereka tak umum seperti umat muslim lainnya.

Kepala Desa Mekarjaya, Ipin Surjana mengungkapkan garis besar konflik antara warga dengan Ponpes Alam Maroko justru karena pihak ponpes yang disebutnya tak menghargai pengurus RT dan RW setempat.

“Warga memang inginnya pesantren bubar, karena dianggap tidak menghargai pengurus RT dan RW. Pengelola mendirikan pesantren tanpa izin dulu ke RT dan RW, itu yang membuat warga geram,” ungkap Ipin Surjana, Jumat (5/2) kemarin.

Lalu soal permasalahan lainnya Ipin menjelaskan jika warga merasa keberatan lantaran ada praktik pernikahan yang dinilai tidak lazim dilakukan karena tanpa ada wali dari pihak pria. Namun di sisi lain Ipin memang mengaku belum mampu membuktikan tudingan warga soal ajaran di ponpes tersebut sesat.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga