oleh

Bertambah Kasus Pelanggaran, Bawaslu Jabar Temukan 88 Perkara dan 19 Laporan ASN Tidak Netral

BANDUNG – Badan Pengawasan Pemilihan Umum Provinsi Jawa Barat (Bawaslu Jabar) menemukan 88 perkara dan 19 laporan dari masyarakat terkait ketidaknetralan Aparatur Sipil Negara (ASN).

Ketua Bawaslu Jabar, Abdullah Dahlan mengatakan dari jumlah keseluruhan 107 perkara terdapat 22 yang dinyatakan bukan pelanggaran.

“Bawaslu Jabar hanya menangani 85 perkara yang terdiri dari 41 pelanggaran administratif, 12 pelanggaran kode etik dari pihak penyelenggara maupun pengawas,” kata Abdullah di kantor KPU Jabar, Rabu (21/10).

Selain itu, terang dia, telah ditemukan juga sebanyak 32 pelanggaran hukum kaitannya dengan isu netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Seperti, kepala desa turut memberikan aktivitas yang dilarang, memfasilitasi tempat, serta menunjukan sikap keberpihakan,” terangnya.

Dia menjelaskan, hal tersebut dilarang dan diatur dalam UU Pemilihan pasal 71 ayat 1, ASN dilarang melakukan sikap keberpihakan kepada satu di antara calon yang mengikuti kontestasi.

Namun, sambung Abdullah, perkara tersebut sudah ditangani oleh Bawaslu di delapan kabupaten kota yang menyelenggarakan Pilkada.

Tak hanya itu, Abdulllah menyebut Bawaslu Jabar juga menemukan 54 pelanggaran protokol kesehatan, kemudian memberikan peringatan, artinya dalam fase tersebut telah menuai hasil mengenai pelanggaran protokol kesehatan.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga