oleh

PD Kebersihan Kota Bandung Waspadai Sampah Medis dari Warga, Jangan Buang Sembarangan!

BANDUNG – Produksi sampah Kota Bandung turun hingga 18 persen dari angka normal sekitar 1.350 ton per hari dari angka normal sekitar 1.350 ton per hari selama pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) beberapa waktu lalu.

“Pengurangan sampah berasal dari sampah komersil karena banyak hotel, tempat wisata dan restoran yang tutup,” ujarnya Direktur Umum PD Kebersihan Kota Bandung, Gun Gun Saptari pada Bandung Menjawab di Balai Kota Bandung, belum lama ini.

Baca Juga:  Cuti Bersama Hanya Sehari, Ridwan Kamil: Jangan Bermental Covid

Namun, ketika sudah masuk Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB), produksi sampah kembali naik.

Ia mengatakan, di masa pandemi pengelolaan sampah berlangsung dengan normal. Petugas kebersihan tidak ada yang work from home.

“Semua petugas kebersihan terjun ke lapangan. Jika tidak bekerja dalam sehari saja sampah menumpuk,” ujarnya.

Selama pandemi ini, lanjut Gun Gun yang harus diwaspadai seperti sampah medis dari masyarakat.

“Berupa masker, kadang utuh sehingga dikhawatirkan dipakai (lagi). Seharusnya masker medis itu sebelum di buang disobek dulu,” katanya.

Baca Juga:  Catat Persyaratannya, Prakerja Gelombang 17 Segera Dubuka

Sedangkan sampah medis, Gun Gun mengatakan, dikelola oleh rumah sakit masing – masing, tidak dikelola oleh PD Kebersihan.

Ia merasa bersyukur karena partisipasi masyarakat terhadap kebersihan cukup tinggi. Bahkan yang menerapkan Kang Pisman (Kurangi, Pisahkan dan Manfaatkan) sudah mencapai 167 RW di Kota Bandung. (yan)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga