oleh

Rp 2 T Sudah Cair ke Desa

[tie_list type=”minus”]Instruksikan Percepat Penyerapan Anggaran[/tie_list]

JAKARTA – Pemerintah terus berupaya memberi suplemen agar ekonomi kembali bergairah. Salah satu caranya adalah dengan menggenjot penyerapan anggaran.

Menteri Koordinator Perekonomian Sofyan Djalil mengatakan, dalam rapat khusus membahas penyerapan anggaran, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah menginstruksikan agar seluruh Kementerian/Lembaga (K/L) mempercepat penyerapan anggaran, utamanya belanja modal yang memberi multiplier effect ke perekonomian. ’’Ini sangat penting untuk meningkatkan daya beli,’’ ujarnya di Kantor Presiden kemarin (19/5).

Sofyan mengakui, belanja pemerintah memang sempat terhambat karena menunggu selesainya pembahasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP) 2015, serta finalisasi perubahan nomenklatur beberapa kementerian. Misalnya penggabungan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat yang memiliki alokasi anggaran besar. ’’Sekarang sudah on track (sesuai jalur),’’ katanya.

Menurut Sofyan, gambaran umum penyerapan anggaran di Kementerian/Lembaga besar yang mencakup 78 persen dari total belanja dalam APBN, hingga 15 Mei 2015 lalu sudah cukup bagus. ’’Setidaknya, penyerapannya sudah lebih tinggi dari periode sama tahun 2014 lalu,’’ ucapnya.

Baca Juga:  Sahrul Gunawan Minta BPD Awasi Penggunaan Dana Desa

Salah satu pos yang mendapat perhatian pemerintah adalah Dana Desa. Sofyan menyebut, Dana Desa sangat penting karena langsung mengalir ke desa, sehingga langsung dirasakan oleh masyarakat. ’’Saat ini sudah Rp 2 triliun yang disalurkan,’’ ujarnya.

Sebagaimana diketahui, tahun ini pemerintah sudah mengalokasikan Rp 20,7 triliun Dana Desa. Karena itu, Sofyan pun meminta agar penyerapan Dana Desa juga dipercepat. Caranya, agar daerah yang belum mengeluarkan peraturan bupati sebagai syarat pencairan Dana Desa, segera menyelesaikannya. ’’Kalau perlu, Perbup (peraturan bupati) dari kabupaten lain di-copy saja,’’ katanya.

Sementara itu, Dirjen Anggaran Kemenkeu Askolani membenarkan bahwa anggaran Kementerian/ Lembaga, sebagian besar telah terserap hingga pertengahan Mei ini. Dia memprediksi hingga akhir Mei, penyerapan anggaran di sejumlah K/L bisa mencapai lebih dari Rp 40 trilin. ’’Kita lihat kemungkinan sampai 30 Mei, ini (penyerapan anggaran akan di atas Rp 40 triliun. Jadi terus naik,’’ papar Askolani saat ditemui di Gedung Kemenkeu, kemarin.

Baca Juga:  Sahrul Gunawan Minta BPD Awasi Penggunaan Dana Desa

Askolani melanjutkan, hingga bulan April, jumlah anggaran K/L yang telah terserap sebesar Rp 39 triliun. Angka tersebut meningkat dibanding tahun sebelumnya pada periode yang sama, di mana penyerapan anggaran mencapai Rp 32 triliun. Menurut dia, belanja sejumlah K/L memang lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya, seperti Polri, Kemenhub, Kementan, dan Kemenkeu. Kemudian, hampir seluruh Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) kementerian telah selesai, sehingga penyerapan anggaran bisa berjalan maksimal.

’’Kalau KemenPU (Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) sedikit lebih kecil, tapi PU kan DIPA-nya juga sudah selesai. Sekjen PU bulan Mei ini juga mengatakan belanja infrastruktur sudah naik tinggi. Jadi itu akan ada dari KemenPU, signifikan naik di Mei ini dan ke depan. Kebanyakan DIPA-DIPA yang signifikan sudah selesai semua, tinggal sebagian kecil yang tinggal finishing,’’ paparnya. (owi/ken/hen)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga