Mak Edi

Di Barat, Islam Nusantara dikenal karena Prof Dr Azyumardi Azra. Yang meninggal di Kuala Lumpur 18 September lalu. Salah satunya berkat bukunya yang terkenal ini: Jaringan Ulama. Khususnya ulama Timur Tengah dan Nusantara abad ke-17 dan 18.

“Mungkin sudah banyak orang yang menjelaskan soal kekhasan Islam di Indonesia sebelum itu. Tapi yang dipercaya Barat hanya Mak Edi,” ujar Prof Dr Komaruddin Hidayat. Komaruddin adalah ulama, intelektual dan pemain golf kelas sufi. Prof Komar menerbitkan buku tentang bermain golf –ditinjau dari sudut spiritual.

Mak Edi yang dimaksud tidak lain adalah Prof Azyumardi Azra. Nama panggilan Edi berasal dari unsur ”Di” di bagian akhir nama pertamanya. Panggilan Edi muncul karena begitu banyak temannya yang dari Jawa yang kesulitan mengeja nama Azyumardi Azra.

Keluarga pun ikut memanggil Prof Azra dengan Edi. Tapi pakai kata ”Mak” di depannya: Mak Edi. Kependekan dari Mamak Edi. Itu sekaligus menandakan bahwa Prof Azra berasal dari ranah Minang.

Prof Azra lahir di Padang Pariaman. Tahun 1955. Dua tahun lebih muda dari Prof Komaruddin Hidayat. “Saya kelihatan lebih muda karena main golf,” gurau Prof Komar.

Tapi kelihatan lebih muda itu ada ruginya juga. Prof Komar baru jadi rektor UIN Syarif Hidayatullah Ciputat, Jakarta, justru setelah juniornya itu.

Dua tokoh intelektual Islam itu sama-sama pernah jadi wartawan dan redaktur. Yakni di majalah Panji Masyarakat yang dipimpin ulama besar Buya HAMKA. Dua-duanya juga penerus kebijakan ”belajar Islam ke Barat”.

Komaruddin ke Ankara dan kemudian ke Connecticut Amerika Serikat. Prof Azra ke Columbia University, New York.

Di Columbia itulah Prof Azra meraih gelar doktor dalam ilmu sejarah. Disertasinya tentang jaringan ulama dunia. Lengkap dengan sejarahnya selama dua abad: 17 dan 18. Sampai pun ke Indonesia. Disertasi itulah yang kemudian diterbitkan sebagai buku. Jadilah buku itu sebagai literatur ilmiah yang sangat penting.

“Orang Barat hanya percaya yang ilmiah. Buku ini ilmiah sekali. Itu disertasi doktor. Dari universitas terkemuka di dunia pula,” ujar Prof Komar. Karya ilmiah dari universitas terkemuka. Barat pun mau mengakui dan memercayainya.

Banyak juga sebenarnya yang pernah menjelaskan soal Islam Nusantara ke dunia luar. Tapi umumnya tidak dalam format karya ilmiah. “Yang banyak itu formatnya kutbah. Orang Barat tidak percaya kutbah,” tambahnya.

Di luar buku itu, Prof Azra dikenal sangat rajin membuat makalah. Begitu sering ia diundang seminar. Makalahnya selalu ditulis dengan serius. Islam Nusantara oleh Prof Azra dinarasikan secara ilmiah. Lalu jadi rujukan di Barat: ternyata ada negara dengan penduduk mayoritas Islam tapi bukan negara Islam. Dalam bahasa Inggris buku itu berjudul Islam in the Indonesian World.

Maka kerajaan Inggris memberikan gelar ”Sir” kepada Prof Azra. Nama penghargaan itu: Commander of the Order of British Empire.

Dengan gelar ”Sir” itu beliau berhak dimakamkan di Inggris. Beliau juga boleh keluar-masuk Inggris setara dengan bangsawan Inggris. Itu satu-satunya di Indonesia. Itu satu-satunya di luar negara-negara Persemakmuran di Asia. Prof Azra istimewa.

“Tapi kami tidak pernah menggunakan keistimewaan itu,” ujar Emily Azra, putri bungsunya. “Ayah juga tidak pernah menggunakan gelar Sir untuk diri beliau,” tambah Emily. Kalau ada yang pernah menuliskan gelar ”Sir” di depan nama Azyumardi Azra itu orang dari luar.

Islam Nusantara belakangan menjadi istilah yang umum. Tapi orang Minang sendiri tidak setuju dengan istilah Islam Nusantara. Islam ya Islam. Penolakan itu karena istilah Islam Nusantara, belakangan, lebih dihubungkan dengan Walisongo dan adat Jawa. Dan lagi Prof Azra memang tidak banyak menyebut jaringan Walisongo dalam penelitian ilmiah untuk buku Jaringan Ulama. Ini juga dipersoalkan oleh intelektual muda Islam seperti Aguk Irawan MN. Dan Prof Azra, kata Aguk, dalam sebuah tulisannya, mengakui itu.

Aguk, anak Lamongan nan NU, adalah sastrawan terkemuka dan pemikir muda Nahdliyin. Ia banyak menerjemahkan buku dari bahasa Arab. Ia alumni Al Azhar Kairo di ilmu filsafat akidah. Doktornya dari UIN Sunan Kalijogo Yogyakarta. Novelnya Titip Rindu ke Tanah Suci mendapat penghargaan sastra.

Ulama Indonesia yang banyak disebut dalam jaringan Azra adalah Abdurrauf as-Singkili. Ulama dari Singkil, Aceh. Bacalah sendiri buku Prof Azra. Yang dijual di Tokopedia dengan harga Rp 190.000.

Orang seperti Prof Komar dan Prof Azra adalah contoh intelektual yang dilahirkan secara sengaja. Kampus Ciputat memang lambang kebangkitan intelektual Islam yang bisa diterima Barat.

Tokoh di balik semua itu adalah Munawir Sjadzali. Ia menteri agama di zaman Pak Harto yang berlatar belakang diplomat. Pikirannya lebih global. Maka ia dorong alumni UIN di mana pun untuk meraih gelar doktor di Barat. Tidak lagi hanya di Mesir atau Arab Saudi.

Munawir adalah sopir perubahan itu. Tapi jalan untuk ke sana sudah disiapkan oleh tokoh seperti Prof Mukti Ali. Ia menteri agama yang kalau pidato sering tidak memulai dengan assalamualaikum. Ia intelektual Islam yang sering bicara langsung pada pokok persoalan. Di dirinya, iklim ilmiah tidak tenggelam oleh kalimat-kalimat basa-basi yang mubadzir.

Perintis jalan lainnya adalah Prof Harun Nasution. “Prof Harun-lah yang menyadarkan kita bahwa dalam Islam begitu banyak aliran dan kita menjadi bisa menerima perbedaan itu,” ujar Prof Komar.

Maka ketika para dosen muda UIN dikirim belajar ke Barat, tidak ada lagi yang terkejut. Tidak ada lagi yang gegar budaya. “Kita-kita belajar ke Barat tidak lagi dengan perasaan was-was, curiga dan kehati-hatian yang kelewat tinggi,” ujar Prof Komar.

Tentu jasa intelektual pembaharu pemikiran Islam seperti Nurcholish Madjid dan Dawan Rahardjo juga sangat besar. Keilmuan membuat mudah menerima perbedaan.

“Saya kehilangan sekali,” ujar Prof Komar tentang meninggalnya Prof Azra. Tapi dua mantan rektor UIN Ciputat itu sudah melahirkan intelektual muda Islam generasi berikutnya: banyak. Misalnya, Prof.Dr.Mulyadhi Kertanegara, alumni Universitas Chicago, dari departemen filsafat. Di situ ia jadi penerus Cak Nur dalam bidang filsafat Islam.

Ada Prof Dr Jamhari Makruf, alumni ANU, antropologi. Ada Prof Dr Saiful Mujani, Ohio State University di ilmu politik. Juga Prof Oman Fathurrohman, doktor dari UI yang pakar filologi, pakar studi naskah kuno Nusantara.

Di luar itu ada Prof Dr Mun’im Sirry yang sekarang mengajar di universitas Katolik di Indiana, USA. Ia ahli sejarah Quran alumni Al Amin Prenduan, Sumenep.

Saya pun menghubungi Emily, putri bungsu Prof Azra kemarin. Dia akuntan lulusan Universitas Indonesia. Emily bilang ayahnyi memang punya banyak komorbid. Darah tinggi, gula darah, kolesterol, dan asam urat. Komplet. Maka meski Covid sudah reda, ketika Prof Azra terkena virus tersebut, akibatnya sangat fatal. Ia batuk tak tertahankan di atas pesawat yang segera mendarat di Kuala Lumpur. Begitu pesawat mendarat Prof Azra dilarikan ke rumah sakit. Tapi tidak tertolong. Beliau dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata. Penerima Bintang Maha Putra Utama –atas jasanya di proses perdamaian di Aceh.

Prof Azra meninggal dunia. Warisan ilmunya, delapan bukunya, menyebar ke seluruh dunia. (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Edisi 22 September 2022: Tangis Panggung

Wahyudi Kando

Idealisme ada disaat masih muda, saat sudah berkeluarga bukan tidak punya idealisme, kadar beban biaya kehidupan berkeluarga lebih berat daripada kadar idealisme. Menurut saya itu salah satu penyebab sulit mencari pewarta yg idealis Dato’ DI sebagai Dato’nya pewarta ayooo himbau banyak anak muda seperti al fatih bs jadi pewarta. Mumpung masih muda….Kalau sudah berkeluarga jangan ditanya lebih butuh biaya daripada idealisemenya

 

Ahmad Baihaqi

Lanjutkan, Anak muda! Tempaan akan membuatmu semakin kuat. Menangislah bila harus menangis Karena kita semua manusia Manusia bisa terluka Manusia pasti menangis …. (“Air Mata” Dewa 19)

 

Komentator Spesialis

Nanya saja sih. Dari keempat pilar tsn : Media alias press, yudikatif, eksekutif dan legislatif, apakah masih ada yang bisa diharapkan ? Sebelum menjawab, coba sampeyan test dulu, jadilah oposisi. Laporkan buzzeRp binaan kaka pembina. Atau coba ke MK ajukan uji materi PT 5% saja untuk pilpres. Bisa ?

 

Budi Utomo

Kebebasan Pers adalah pilar keempat demokrasi. Pers adalah institusi di luar Trias Politica: Eksekutif, Legislatif, Yudikatif namun berperan penting dalam check and balance. Ibarat meja dengan empat kaki. Pers adalah kaki keempat. Kebebasan Pers ini adalah Kebebasan Berpendapat / Freedom of Speech atau Kebebasan Berekspresi. Ada dalam UUD 1945 kita pasal 28. Meniru Amandemen Pertama Konstitusi USA. Jadi tidak serta merta ide ini muncul begitu saja ketika BPUPKI merancang konstitusi kita. Kita meniru banyak dari USA. Bhinneka Tunggal Ika mirip E Pluribus Unum. Garuda kita meniru Elang Amerika. Dan Kebebasan Pers/Berpendapat ini satu paket dengan Kebebasan Beragama di Amandemen Pertama US Constitution. Demikian pula Kebebasan Beragama satu paket dengan Kebebasan Berpendapat di Pasal 28 UUD 1945.

 

Giyanto Cecep

disetiap zaman .. disetiap orde atau rezim .. Allah swt selalu mengirimkan ” cahaya lilin ” seperti Muhammad al Fatih ini .. saya sangat yaqin bahwa Allah swt yang mengirimkan dia. Dia masih begitu muda sehingga yang keluar dari qalbunya masih cukup bersih, belum ada residu kepentingan. Dan bagi yang terkena kritik, sentil atau apapun harus dengarkan ini karena sekali lagi dia masih cukup murni. Tidak seperti kritikan-2 yg beraroma cacian meski seorang Doktor sekalipun, meski sekaliber mantan Mentri sekalipun, meski seorang sekaliber mantan sekretaris mentri sekalipun. Saya tidak pernah perduli, entah anda sekalian. Karena aroma dan irama nya mengandung ” kepentingan “. Kembali ke mas Fatih yang memiliki arti ” pembukaan ” , surat al Fatihah itu artinya surat pembukaan. anda sudah masuk sebagai pembuka, masuklah kedalam kawah yang penuh gejolak agar anda matang dan bijak. Semoga.

 

Gianto Kwee

@EVMF Drama Korea hanya pernah nonton beberapa dan saya sangat terkesan, dengan “Crash Landing On You” Saya Cowok cengeng kalau nonton film yang menyentuh hati suka nangis ! Tahun 2005 nonton King Kong dan Naomi Watts, Air mata mengucur deras dibarengi (maaf) Ingus juga keluar, Istri kehabisan Tissue, Film Habis, lampu terang benderang, malu banget karena mata sembab ! Salam

 

EVMF

Tanpa ada maksud dan kepentingan apa-apa, menurut saya pribadi, ada “kejanggalan” dari pengakuan wartawan muda ini. Siapa yang menekan dan mengancam, bahkan membuntuti Muhammad Al Fatih ?? Secara psikologis orang yang “bermain dengan cara seperti itu pasti akan mempertimbangkan siapa lawannya”. bukankah Fatih ini anaknya Wakil Gubernur Kaltim yang juga masih berdarah biru Kesultanan Kutai ?? Kemungkinan besar karena beban pekerjaan yang berat yang tidak berbanding lurus dengan daya tahannya, maka Fatih “sedang berada di tahapan Condemning”. Menurut Stuart dan Laraia, Condemning adalah tahap halusinasi berupa “cemas berat”. Ditandai dengan meningkatnya tanda-tanda sistem syaraf otonom akibat ansietas otonom seperti peningkatan denyut jantung, pernapasan, dan tekanan darah. ….. dan kehilangan kemampuan membedakan halusinasi dan realita. Dengan pernyataan Fatih “soal biaya hidup dan uang kuliah” ; terkesan Sang Ayah sudah tidak mengurusnya atau tidak mempedulikannya lagi. Sungguhkah Sang Ayah bersikap seperti itu terhadap anaknya ?? Saya sangat tidak yakin !! Ini semakin menguatkan dugaan bahwa Fatih berada pada kondisi “cemas berat dan tidak mampu membedakan antara halusinasi dan realita”.

 

Rizky Dwinanto

Wartawan seperti Fatih kemungkinan masih banyaaaaaaaak. Media seperti samarindakita.com yang langka

 

dabaik kuy

…nitip buat al fatih jgn spt abah dis… setelah media maju … gaji karyawan tetap kecil krn dipakai dulu utk ekspansi bisnis… (bikin banyak media di kota lain, bikin percetakan, pabrik kertas, gedung graha pena…dll) gak blh gitu…. karyawan naikan dulu gaji nya… ekspansi bisnis belakangan… akhirnya abah malah dihianati karyawan nya sendiri setelah para karyawan jd pimpinan di jp dan abah dis pensiun…. ci we…, le..kus dll byk yg khianati abah… krn abah juga terlambat naikin gaji karyawan… ya impas lah… utk al fatih… kalau sdh maju. .. sdh jd direktur…..utamakan kenaikan gaji karyawan…. ingat manusia itu lbh utama dr perusahaan.. jgn khianatu karyawan spy tua nya kamu gak dihianati…

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.