oleh

Warga Lembang Geram Sunmori Marak Lagi

LEMBANG – Masyarakat yang tinggal di wilayah Lembang, Kabupaten Bandung Barat (KBB), kini dibuat resah lagi dengan kemunculan aksi night riding dan sunday morning ride (sunmori) oleh kawanan komunitas motor.

Biasanya aksi night riding mulai dilakukan para bikers itu pada Sabtu dini hari. Barulah pada Minggu subuh hingga pagi mulai ramai komunitas motor melintasi Jalan Raya Lembang untuk melakukan sunmori.

Padahal beberapa bulan lalu aksi night riding maupun sunmori sempat mereda lantaran pemerintah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Kembali maraknya aksi kebut-kebutan di jalur Lembang hingga perbatasan Subang itu membuat masyarakat geram dan terganggu. Akhirnya mereka memutuskan turun tangan untuk mencegah aksi tersebut terus berlanjut.

“Bisa dibilang semua setuju (sweeping) karena jangan sampau jalur Lembang malah jadi sirkuit motor tempat mereka kebut-kebutan. Ini bentuk inisiatif warga karena beberapa kali laporan belum ada hasilnya,” ujar anggota komunitas Relawan Peduli Lingkungan (RPL) sekaligus warga Lembang, Asep Koswara saat dihubungi, Rabu (13/10).

Keresahan warga sudah memuncak tatkala beberapa pekan lalu ada aksi sweeping yang dilakukan terhadap bikers yang hendak night riding menuju perbatasan Subang. Bahkan sejumlah warga membekali diri dengan balok.

“Artinya itu kan memang warga dibuat resah dan terganggu, makanya sampai ada sweeping seperti itu. Mereka (bikers) itu sudah sering diperingatkan di medsos, tapi tetap banyak yang membandel,” terangnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga