oleh

Cabai Hajjar

Oleh : Dahlan Iskan

SUDAH tiga hari ini ”juara dua” Covid-19 diduduki Brasil –mengambil alih India. Tinggal Brasil yang penderita Covid-nya masih naik terus.

Korbannya: menteri kesehatan. Dicopot. Diganti yang baru lagi.

Dalam setahun terakhir Brasil sudah ganti menkes 4 kali. Mengalahkan negara mana pun di dunia.

Menteri kesehatan yang baru saja diganti itu termasuk yang paling lama menjabat: 6 bulan. Menkes yang pertama hanya menjabat lima bulan: Luiz Henrique Mandetta. Awalnya tidak ada masalah. Satu partai dengan presiden. Begitu 4 bulan menjabat datanglah Covid. Luiz langsung bertengkar dengan Presiden Jair Bolsonaro.

Baca Juga:  Oded Ungkap Tingkat Kesembuhan Covid-19 di Kota Bandung Meningkat

Luiz dokter ahli orthopedi. Ia lulusan universitas negeri Mato Grosso do Sul di pedalaman Brasil. Di dekat perbatasan dengan Paraguay.

Penyebab pertengkaran: beda pendapat cara penanganan Covid.

Presiden Bolsonaro memang mengidolakan Presiden Donald Trump. Ia sampai mendapat julukan “Trump-nya Brasil”: tidak mau ada kebijakan jaga jarak, tidak mau ada toko dan restoran yang ditutup, dan ia anti-masker.

Begitu menkes mundur, Bolsonaro lantas mendekati dokter wanita ahli jantung: Prof Dr Ludhmila Hajjar. Tapi Hajjar tidak mau. Dia seorang ilmuwan yang juga berseberangan pemikiran dengan presiden.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga