oleh

Setop Arus Balik Cegah Covid-19

JAKARTA – Presiden Joko Widodo tidak menginginkan arus balik Idulfitri menjadi gelombang kedua penyebaran Covid-19 di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek). Karena itu, Jokowi memerintahkan jajarannya agar mengendalikan arus balik masyarakat.

“Ini penting untuk kita kendalikan agar tidak terjadi sirkulasi bolak-balik dalam penyebaran virus yang berpotensi untuk memunculkan gelombang yang kedua. Utamanya di wilayah Jabodetabek,” kata Jokowi saat membuka rapat terbatas tentang Percepatan Penanganan Covid-19 melalui telekonferensi, Rabu (27/5).

Baca Juga:  Pernyataan Dr. Lois Tentang Pasien Covid Meninggal Karena Interaksi Obat itu Benar, Tapi...

Jokowi sendiri mengaku memperhatikan tren penurunan angka penyebaran virus Corona di Jakarta. Dia menilai angka reproduksi Covid-19 di Jakarta sudah berada di angka satu.

“Ini harus kita tekan agar lebih menurun lagi,” kata mantan gubernur DKI Jakarta ini.

Selain itu, Jokowi juga memerintahkan jajarannya untuk terus meningkatkan uji spesimen secara nasional. Jokowi ingin uji spesimen nasional mencapai 10 ribu per hari.

Baca Juga:  Soroti Hoaks Penanganan Covid-19, Kabareskrim Bilang Begini

“Target uji spesimen, 10 ribu per hari yang sudah saya berikan target beberapa bulan lalu agar ini dikejar, sehingga ada sebuah kecepatan,” kata Jokowi. (jpnn/drx)

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga