oleh

China Laporkan Kasus Pertama Flu Burung H3N8 pada Manusia

CHINA – Belum selesai persoalan pandemi Covid-19, China telah mengonfirmasi temuan kasus pertama flu burung H3N8 pada manusia.

Diketahui, Flu burung H3N8 ditemukan pada 2002 setelah pertama kali muncul di unggas air Amerika Utara.

Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) melaporkan pada Selasa (26/4), seorang anak laki-laki berusia 4 tahun yang tinggal di provinsi Henan tengah dinyatakan positif mengidap flu burung H3N8 setelah dirawat di rumah sakit awal bulan ini dengan demam dan gejala lainnya.

Jenis flu burung ini diketahui pernah menginfeksi kuda, anjing, dan anjing laut, tetapi belum pernah terdeteksi pada manusia.

“Sebelumnya varian H3N8 hanya terdeteksi pada hewan seperti kuda, anjing, burung dan anjing laut,” tambah Komisi NHC

Dalam sebuah pernyataan, NHC mengungkap, keluarga anak laki-laki itu memelihara ayam di rumah dan tinggal di daerah yang dihuni bebek liar. Untungnya, Otoritas Kesehatan China mengatakan flu burung H3N8 memiliki risiko rendah untuk penularan luas di antara orang-orang.

“Bocah itu terinfeksi langsung oleh burung dan strain itu tidak ditemukan memiliki kemampuan untuk menginfeksi manusia secara efektif,” kata NHC, dilansir dari Kantor Berita AFP.

NHC menambahkan bahwa tes dari kontak dekat manusia dengan bocah itu tidak menemukan “tidak ada kelainan”.

NHC menyebut kasus bocah itu adalah transmisi lintas spesies satu kali, dan risiko penularan skala besar rendah. (bbs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga