oleh

Merasa Bersih dari Covid-19, Korut Buat Propaganda Vaksin itu Mematikan

PYEONGYANG – Korea Utara (Korut) membuat propaganda menjelek-jelekkan vaksin Covid-19.

Pada saat banyak negara berjibaku melawan virus pemicu pandemi global itu, Korut malah mengampanyekan vaksin punya efek mematikan.

Koran Roddong Simun yang menjadi corong pemerintah Korut menyatakan vaksin Covid-19 punya efek samping mematikan pasien dan tidak akan menghentikan pandemi.

Roddong Sinmun edisi Selasa (4/5) menyebut pandemi akan terus menjadi ancaman global karena vaksin dibuat untuk melindungi virus.

“Situasi di banyak negara membuktikan bahwa vaksin jauh dari obat mujarab,” tulis Roddong Sinmun.

Baca Juga:  Tahun Lalu Vakum, Bubos Kembali Digelar Hari ini

Beberapa vaksin yang dianggap efektif, tulis surat kabar milik Partai Buruh Korea itu, menyebabkan berbagai efek samping, termasuk kematian

“Banyak negara berhenti menggunakanya,” sambung media pendukung rezim komunis pimpinan Kim Jong Un itu.

Sampai saat ini Korut mengeklaim terbebas dari Covid-19.

Negeri yang beribu kota di Pyongyang itu dalam laporannya ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan 24.500 warganya yang menjalani tes Covid-19 pada pertengahan April lalu tak ada satu pun yang dinyatakan positif.

Baca Juga:  Waduh, Penyidik KPK Ini Jadi Tersangka Tindak Korupsi, Begini Konstruksi Perkaranya

Namun, kantor berita Yonhap News Agency yang bermarkas di Seoul, Korea Selatan, menganggap propaganda Roddong Sinmun membuktikan Korut gagal mengamankan pasokan vaksin untuk dalam negeri.

Sekitar 1,7 juta dosis vaksin buatan AstraZeneca diharapkan terkirim ke Korut pada Mei ini. Banyak pengamat menyebut Korut memiliki infrastruktur kesehatan yang buruk.(JPNN)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga