oleh

Pemulihan Ekonomi Lewat Travel Umroh di Kertajati.

BANDUNG – Kepala Dinas Parisiwata dan Kebudayaan (Disparbud) Jawa Barat, Dedi Taufik mengaku, sudah menggelar pertemuan dengan Forum Komunikasi dan Silaturahmi Penyelenggara Travel Umroh dan Haji Jawa Barat (FKS Patuh Jabar) membahas strategi pemulihan.

Menurut pria yang juga menjabat Ketua Pokja Pariwisata Satgas Pemulihan Ekonomi Jabar itu, bisnis travel umroh bisa menjadi sektor yang turut pulih di masa pandemi.

“Kami membahas bersama asosiasi umroh bagaimana strategi ke depan pascapandemi Covid-19 ini terutama terkait perjalanan wisata umroh sekaligus memberdayakan mengoptimalisasi bandara kertajati, bahkan sudah menjalin kesepahaman dengan Garuda Indonesia dan asosiasi,” ucap Dedi, di Bandung, Jumat (14/8).

Baca Juga:  Kendala BIJB Kertajati, Pembangunan Lambat, Akses pun Terhambat

Dikatakannya, keberadaan bandara ini tidak terlepas dari konektivitas infrastruktur dan konektivitas untuk kepariwisataan.

“Kita mencoba menggalang melalui FKS Patuh ada 156 travel umroh untuk membangkitkan bandara kertajati terutama untuk perjalanan umrah,” katanya.

Dalam pembahasan yang dilakukan awal pekan ini di Hotel Grand Preanger tersebut dihadiri Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Nizar Ali yang menyebut terus melakukan komunikasi dengan Kedutaan Arab Saudi mengenai pembukaan perjalanan umroh.

Baca Juga:  Kendala BIJB Kertajati, Pembangunan Lambat, Akses pun Terhambat

“Pihak asosiasi juga sudah berkomitmen untuk charter flight. Jadi, setiap minggu, kalau misalkan Oktober itu on, setiap minggu dilakukan perjalanan umroh dari kertajati ke Jeddah, direct Garuda Indonesia,” katanya.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Baca Juga