oleh

Neneng Serahkan Rp 3 M Suap Meikarta ke KPK

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengambil sampel suara tersangka yang juga Bupati Bekasi, Neneng Hasanah Yasin. Pengambilan sampel tersebut terkait pengembangan penyidikan skandal dugaan suap perizinan Meikarta.

Juru Bicara KPK, Febri Diansyah menyebut, KPK mengendus adanya dugaan komunikasi antara Neneng dengan pihak lain terkait proses perizinan Meikarta. Maka, sampel suara Neneng perlu diambil untuk dicocokkan dengan rekaman percakapan yang dimiliki KPK. Namun, dirinya enggan menjelaskan lebih lanjut pokok pembicaraan dalam percakapan tersebut.

Baca Juga:  Tunjuk Kuasa Hukum, Nathalie Resmi Ajukan Gugatan Cerai

”Tadi dilakukan pengambilan sampel atau contoh suara untuk Neneng Hasanah Bupati Bekasi. Jadi pengambilan sampel suara ini penting dilakukan untuk kepentingan pembuktian, karena kami mengidentifikasi komunikasi yang terjadi antara Bupati dengan pihak lain,” ucap Febri kepada awak media, Rabu (7/11).

Sementara itu, jelas Febri, Neneng telah menyerahkan dana suap sebanyak Rp3 miliar kepada KPK. Dana tersebut, kata Febri, merupakan bagian dari yang diterima Neneng sebesar Rp7 miliar dari Rp13 miliar yang dijanjikan.

Baca Juga:  Bantuan Keuangan Pemprov Jabar Harus Spesifik Dalam Realisasinya

”Jumlah itu merupakan sebagian dari yang diakui pernah diterima Bupati Neneng terkait perizinan proyek Meikarta. Secara bertahap akan dilakukan pengembalian berikutnya,” imbuhnya.

Selain itu, tersangka lain yang juga Kepala Bidang Tata Ruang Dinas PUPR Kabupaten Bekasi, Neneng Rahmi, juga menyerahkan uang kepada KPK. Total uang yang diserahkan sebanyak SGD90 ribu. Dalam hal ini, KPK menghargai sikap kooperatif kedua tersangka.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga