131

JKN-KIS, Bagai Oase Ditengah Gurun Pasir

Dian Siti Komara (48), Peserta PBPU BPJS Kesehatan Cabang Bandung

BANDUNG – Program JKN-KIS memberikan jaminan kesehatan kepada semua masyarakat Indonesia yang telah menjadi peserta, tanpa memandang strata sosial mereka. Program ini tidak hanya ditujukan untuk kalangan menengah ke bawah, tetapi juga mereka yang tergolong berada.

Dahulu, pelayanan kesehatan sangat sulit di akses oleh mereka yang terkendala biaya. Namun dengan adanya program ini, masyarakat dapat memanfaatkannya kapan saja saat mereka membutuhkan.

Dian Siti Komara (48), Peserta PBPU BPJS Kesehatan Cabang Bandung yang terdaftar di hak rawat kelas II (dua), adalah salah satu peserta yang menderita gagal ginjal sejak 9 tahun yang lalu, sehingga mengharuskan beliau untuk menjalani pengobatan cuci darah rutin setiap minggu.

“Pengobatan cuci darah rutin saya harus saya jalani minimal 2 kali dalam seminggu. Untuk biaya sekitar 900 ribu sampai 1 jutaan. Jadi kalo sebulan berarti 8 kali, biayanya cukup besar lah. Tentunya hal ini sangat berat buat saya”, cerita Dian saat di temui diruang perawatan salah satu rumah sakit swasta di Kota Bandung dan tengah menjalani hemodialisa rutin, pada Jum’at (14/12).

“Saya telah menjalani pengobatan rutin cuci darah mengunakan BPJS Kesehatan sejak pertama kali program digulirkan. Kalau mau hitung masalah biaya, tentunya mengkhawatirkan kalau tidak ada JKN-KIS. Saya merasa bersyukur, melalui Program JKN ini saya sangat terbantu sekali. Ibratnya oase di padang pasir”, jelas Dian.

Selain merasa terbantu dengan Program JKN-KIS, Dian juga menyampaikan salam terima kasihnya kepada Peserta JKN-KIS yang selalu rutin membayar iuran. “Salam saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada peserta lain yang membayar iuran rutin setiap bulannya, walau bahkan mereka sendiri tidak pernah memanfaatkan pelayanan kesehatan. Inilah yang dinamakan gotong royong yang sesungguhnya”, ucapnya.

Disamping itu, Dian juga mendapatkan pelayanan yang baik saat melakukan pengobatan. Selama menjalani hemodialisa, Dian tidak pernah mendapatkan pembedaan sama sekali dengan pasien umum. Bahkan perawat sangat tanggap dan ramah dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien.

“Terima kasih, untuk BPJS Kesehatan dan semua medis. Berkat program ini, saya mengerti betapa baiknya program JKN-KIS”, tutupnya. (rm)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.