Masyarakat Dituntut Sadar Bencana

Editor:

GARUT – Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Provinsi Jawa Barat menggelar Sosialisasi Desa Tangguh Bencana pada 18 desa yang tahun ini naik strata dari desa tertinggal menjadi desa berkembang maupun desa maju. Bertempat di Hotel Santika, Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, sosialisasi ini dibuka oleh Kepala DPMD Provinsi Jawa Barat, Dicky Saromi.

Menghadirkan tiga narasumber dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat, sosialisasi dibagi ke dalam tiga sesi materi yang berlangsung selama dua hari (12-13/7).

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa, Dicky Saromi menegaskan pentingnya desa untuk memiliki pengetahuan dalam mengurangi resiko dari terjadinya bencana.

Di hadapan para peserta yang terdiri dari unsur relawan, Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Desa dan Patriot Desa,  Jawa Barat memiliki potensi bencana hampir sama di setiap bagian wilayahnya.

Sebagai orang yang pernah berkecimpung di bidang penanggulangan bencana, Dicky juga menyampaikan tiga tahapan dalam menghadapi bencana yang meliputi pra bencana, saat terjadinya bencana dan pasca bencana.

“Desa yang siap menghadapi bencana umumnya yang memiliki pengetahuan prabencana dan siap siaga dalam menghadapi kemungkinan terjadinya bencana ini tak lain untuk mengurangi resiko dari bencana itu sendiri,” katanya.

Sementara itu, Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat, Edy Heryadi, memaparkan budaya sadar bencana harus dimiliki setiap individu di desa, tidak cukup jika hanya mengandalkan perangkat desa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.