oleh

Ganjar Pranowo Ngaku Dibully Habis-habisan setelah Videonya yang Mengusir Komunis dan Khilafah Viral

JABAREKSPRES.COM – Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo mengaku dibully habis-habisan setalah video lawasnya yang menyoal kesetiaan kepada Pancasila kembali viral di media sosial.

“Di situ saya bilang khilafah minggat. Ohh saya dihajar. Siapa yang menghajar? Pasti pada kelompok itu,” ujar Ganjar seperti dikutip FIN dari akun Twitter @GP_jatim, Senin (4/4).

Dalam tayangan video itu, sebenarnya Ganjar lebih menyoroti guru dan aparatur sipil negara (ASN) dibawah kepemimpinannya. Karena menurut Ganjar, guru dan ASN tidak boleh punya ideologi lain.

Baca Juga:  Pemilik Kafe Wow Sebut Fitnah, Kafenya Jadi Sarang LGBT

Menurut Ganjar, pihaknya telah mengidentifikasi sekolah yang ternyata menjadi tempat pertama untuk dibereskan.

“Setelah itu instansi pemerintah. Ketika statement pertama saya mengatakan siapa yang tidak setuju Pancasia, dia komunis minggat. Dia khilafah minggat. Saya tidak mau itu,” tegasnya

Secara tegas, Ganjar Pranowo mengatakan, warga negara Indonesia (WNI) harus setia kepada Pancasila dan UUD 1945.

Ganjar menyatakan saat ini sedang terjadi pertarungan ideologi dengan berbagai cara. Sebelumnya, Ganjar Pranowo mengaku mengumpulkan jajaran kepala sekolah dan guru.

Baca Juga:  Dihadiri Puluhan Kader, PDIP Kabupaten Bandung Peringati Hari Lahir Pancasila

Selain itu, Ganjar mengaku telah memecat kurang lebih tujuh Kepala Sekolah di Jawa Tengah yang terindikasi menganut paham radikalisme.

Meski sempat dibully, Ganjar mengaku tetap melanjutkan programnya terkait pencegahan paham radikalisme ini.

Dia menyampaikan jika memang tak setuju dengan paham Pancasila dan menganut paham radikalisme hingga komunisme lebih baik keluar dari jabatan yang mereka emban.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.