oleh

Soal Penertiban Kawasan PKL di Jalan Hasanuddin, Ini Penjelasan Camat Coblong

BANDUNG – Camat Coblong membeberkan alasan mengenai penertiban 14 kios Pedagang Kaki Lima (PKL) yang berada di jalan Hasanudin, Kelurahan Lebak Gede pada Senin lalu.

Menurutnya, alasan mengapa Satpol PP, dan TNI-Polri kewilayahan menertibkan para PKL adalah untuk mengubah kawasan tersebut untuk mengembalikan fungsi lahan milik negara dan menjadi representatif bagi kecamatan lain.

“Pertama itu supaya terlihat indah ya dan disamping itu juga karena tempat yang dipakai mereka adalah milik Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN), di bawah naungan Kemenkeu. Jadi maksudnya adalah untuk mengembalikan fungsi atau lahan milik negara sebagaimana mestinya,” ujar Camat Coblong, Krinda Hamidipradja ketika ditemui di Kantor Kecamatan Coblong Jl. Sangkuriang, Dago pada Senin(19/4/2021).

Selain itu, banyaknya pohon berukuran besar yang tumbuh tinggi juga menjadi pemicu penertiban. Dikhawatirkan, para PKL yang berjualan di tempat itu rawan tertimpa reruntuhan pohon ketika terjadi angin kencang.

“Beberapa waktu lalu di jalan Hasanudin itu ada pohon besar roboh. Untung hanya kendaraan yang tertimpa. Kalau ada penjual atau pembeli sedang makan enak-enak lalu tertimpa, bagaimana? Kasihan juga kan merekanya,” ujarnya.

Lebih lanjut, Krinda menambahkan, seringnya ditemui transaksi yang menimbulkan kerawanan sosial seperti perdagangan minuman keras (miras) hingga prostitusi online juga membuat kawasan tersebut harus mendapat pembenahan.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Baca Juga