oleh

Memuliakan Pengawas Sekolah

Penulis: Asep Hilman

Di Indonesia namanya pengawas sekolah. Di Amerika Serikat, Australia dan Inggris serta sebagian negara Eropa lainnya  disebut School Superintendent. Kalau di  China disebut Xuéxiào fùzé rén.

Sedangkan Jepang menamainya sebagai
Gakkō-chō. Negara tetangga kita, Malaysia menyebutnya sebagai ‘nazir’ atau ‘pentadbir’.

Apapun namanya, satu yang pasti peran dan fungsi mereka sangat penting dan strategis dalam sebuah proses pendidikan.

Merekalah yang sejatinya menjadi instrumen untuk sebuah “quality assurance” pendidikan, produk kinerja profesional mereka akan bergulir seperti efek domino sampai pada sasaran akhir yaitu siswa.

Seperti kata pepatah “buah jatuh takan jauh dari pohonnya” tampaknya berlaku juga untuk menggambarkan hubungan kausalitas antara pengawas, manajemen sekolah/kepala sekolah, guru dan siswa.

Baik buruknya seorang pengawas akan berdampak pada kualitas yang diawasinya sampai akhirnya tercermin pada kualitas pendidikan di hilirnya.

Untuk mewujudkan pengawas sekolah yang  baik dan profesional mutlak perlu dukungan  kebijakan, dan perhatian yang sungguh-sungguh dari semua pihak.

Di banyak negara perhatian dan penghormatan negara terhadap pengawas sekolah sangatlah besar dan luar biasa, baik dilihat dari proses pengadaan, kualifikasi, fasilitas pendukung, jaminan kerja dan jenjang karier maupun kesejahteraannya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

1 komentar

Baca Juga