oleh

Dampak Pandemi Covid-19, Produksi Kalua Jeruk Dikurangi

CIWIDEY – Akibat pandemi Covid 19 yang melanda Indonesia khususnya wilayah Kabupaten Bandung, para pengrajin oleh-oleh khas Ciwidey yaitu kalua jeruk terpaksa mengurangi jumlah produksi. Hal tersebut dikarenakan jumlah wisatawan yang datang terus berkurang.

“Kurangin produksinya, kalau dulu sebelum ada pandemi, setiap hari saya bikin 100 kilogram lebih, kalau sekarang dua minggu sekali baru bikin, jadi sangat terdampak dengan adanya pandemi ini,” ujar salah seorang pengrajin oleh-oleh kalua jeruk, Elin Ratna Asmara saat wawancara di Ciwidey, Selasa (9/3).

Elin mengungkapkan bahwa usaha pembuatan kalua jeruk ini merupakan bisnis yang dilaksanakan oleh neneknya, Eneh Sutinah, sejak tahun 1989.

Kata Elin, kalua jeruk ini merupakan olahan dari kulit jeruk bali. Karena kiosnya berdiri di jalur wisata Ciwidey, maka mayoritas pembelinya adalah wisatawan.

“Karena ini adalah daerah pariwisata, makanya ibu jual oleh-oleh. Jadi kalau ke Ciwidey, tapi enggak beli kalua jeruk, rasanya enggak ke Ciwidey, mau suka atau enggak pasti beli buat keluarganya, buat tetangganya, buat dia sendiri. Kalua jeruk ini khas Ciwidey,” kata Elin.

Kalua jeruk ini diolah dengan berbagai macam rasa, diantaranya duren, melon, strawberry, jeruk hingga rasa gula merah. Elin biasa menjual kalua jeruk dengan harga Rp 70 ribu per kilogram untuk semua rasa.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga