oleh

431 Koperasi Pasif

[tie_list type=”minus”]Yang Tersedia Masih Bergerak pada Pembiayaan UMKM[/tie_list]

NGAMPRAH – Sebanyak 431 koperasi di Kabupaten Bandung Barat sudah tidak beraktivitas. Dari total 823 koperasi hanya 392 koperasi yang masih aktif dan beroperasi. Sementara, dari 392 koperasi tersebut hanya 165 koperasi yang sehat dan mandiri. Hal tersebut diungkapkan Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM KBB Weti Lembanawati kepada wartawan saat dijumpai di kantornya kemarin (28/9).

Weti menyatakan, koperasi yang saat ini masih beroperasi bergelut di bidang UMKM dan simpan pinjam. Ia melihat, kebanyakan koperasi yang sudah tidak beraktivitas rata-rata tidak memiliki akte pendirian atau tidak berbadan hukum. Padahal, salah satu syarat berdirinya koperasi harus berbadan hukum. ”Kita sudah sempat data keberadaan koperasi. Rata-rata ketika kita tanya, mereka mengaku belum memiliki akte. Untuk itu, kita akan lakukan pendataan lagi secara detail,” bebernya.

Ia menambahkan, selain tidak memiliki akte, rata-rata keberadaan koperasi juga tidak memberitahukan kepada dinas terkait. Bahkan, koperasi yang berdiri tidak melakukan Rapat Anggota Tahunan (RAT) di masing-masing koperasi. ”Padahal hal itu perlu dilakukan baik melapor ke dinas maupun melakukan RAT. Tapi, pada faktanya hal tersebut tidak dilakukan,” ungkapnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga