oleh

China Mengancam Perang Habis-habisan Terhadap Taiwan

Jabarekspres.com- China akan “tidak ragu-ragu untuk memulai perang” dan “menghancurkan” setiap upaya kemerdekaan Taiwan, menteri pertahanannya memperingatkan mitranya dari AS dalam pembicaraan tatap muka pertama pasangan itu.

 

“Jika ada yang berani memisahkan Taiwan dari China, tentara China pasti tidak akan ragu untuk memulai perang tidak peduli biayanya,” kata Menteri Pertahanan Wei Fenghe dalam pertemuan dengan Lloyd Austin pada hari Jumat.

 

“PLA [Tentara Pembebasan Rakyat] tidak punya pilihan selain melawan … dan menghancurkan segala upaya kemerdekaan Taiwan, menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial.”

 

Terlepas dari kata-kata yang agresif, Wei mengatakan pembicaraan dengan Austin “berjalan lancar”.

 

Pertemuan itu berlangsung di sela-sela KTT keamanan Dialog Shangri-La di Singapura selama hampir satu jam, dua kali lipat dari waktu yang ditentukan sebelumnya.

Baca Juga:  Taiwan Kerahkan Jet untuk Peringatkan Pesawat China Di Zona Udaranya

 

Menteri China juga berjanji bahwa Beijing akan “menghancurkan hingga berkeping-keping setiap plot kemerdekaan Taiwan dan dengan tegas menjunjung tinggi penyatuan tanah air”, menurut kementerian pertahanan China.

 

“Taiwan adalah Taiwan-nya China… Menggunakan Taiwan untuk menahan China tidak akan pernah berhasil,” katanya dalam sebuah pernyataan.

 

‘Perilaku operasional’

 

Beijing mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai miliknya dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk menguasai pulau itu.

 

Austin mengatakan kepada Wei bahwa Beijing harus “menahan diri dari tindakan destabilisasi lebih lanjut terhadap Taiwan”, kata Pentagon.

 

Baca Juga:  Taiwan Kerahkan Jet untuk Peringatkan Pesawat China Di Zona Udaranya

Seorang pejabat Amerika, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan sebagian besar pertemuan yang berfokus pada Taiwan dan Austin menegaskan kembali posisi Washington di Taiwan tidak berubah, sambil mengkritik “agresi militer” China.

 

“Amerika Serikat memiliki kekhawatiran besar tentang peningkatan perilaku PLA, terutama perilaku tidak aman, agresif, tidak profesional dan khawatir bahwa PLA mungkin berusaha mengubah status quo melalui perilaku operasionalnya,” kata pejabat itu.

 

Sebuah pesawat tempur China secara berbahaya mencegat sebuah pesawat pengintai militer Australia di wilayah Laut China Selatan pada bulan Mei, dan militer Kanada menuduh pesawat tempur China mengganggu pesawat patroli mereka saat mereka memantau penghindaran sanksi Korea Utara.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.