oleh

Tegaskan Kehalalan Vaksin, MUI: Dosa Kalau Main-Main dengan Fatwa

JAKARTA  – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Dakwah dan Ukhuwah K.H. Muhammad Cholil Nafis memastikan kehalalan dari vaksin Sinovac dan menyatakan MUI akan bertanggung jawab terhadap keputusan tersebut.

“Majelis ulama itu yang bertanggung jawab di hadapan Allah. Betapa dosanya kalau kita main-main dengan fatwa,” kata Cholil Nafis ketika menjadi pembicara dalam webinar “Vaksin COVID-19 untuk Indonesia Bangkit” yang dipantau virtual dari Jakarta pada Sabtu, (30/1).

Baca Juga:  Awasi Lonjakan Harga Jelang Lebaran

Dia menegaskan bahwa MUI tidak mungkin sembarangan mengeluarkan fatwa akan kehalalan vaksin COVID-19, memastikan bahwa tidak mengandung babi.

Sebelumnya, tim dari MUI sudah melihat aspek pembuatan dari vaksin Sinovac yaitu menggunakan bagian dari virus yang sudah dilemahkan. Setelah melihat prosesnya dari awal sampai akhir, mereka mendapatkan kesimpulan akan kehalalan dari vaksin itu.

“Kita menyatakan vaksin Corona Sinovac itu adalah suci, penegasan adalah halal. Halal itu adalah sesuatu yang suci, karena tidak mungkin dikatakan halal kalau itu tidak suci,” katanya, seperti dilansir dari Antara.

Baca Juga:  Terlibat Kasus Pornografi Anak, Mantan Bek Timnas Jerman Metzelder Divonis Bersalah

Dalam kesempatan tersebut, Cholil juga mengatakan perlu kerja sama untuk terus mengingatkan masyarakat untuk melakukan protokol kesehatan, karena pandemi COVID-19 masih berlangsung. Selain itu dia mendorong agar pemuka agama juga membantu dalam sosialisasi vaksinasi.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga