oleh

Pemkab Cianjur Minta Pesantren Rutin Laporkan Kondisi Kesehatan Santri

CIANJUR – Pemerintah Kabupaten Cianjur di Provinsi Jawa Barat meminta pengurus pondok pesantren yang sudah menjalankan aktivitas belajar mengajar secara tatap muka melaporkan kondisi kesehatan santri dan tenaga pengajarnya ke Dinas Kesehatan.

Juru Bicara Pusat Informasi dan Koordinasi Penanganan COVID-19 Cianjur Yusman Faisal saat dihubungi pada Senin (11/9) mengatakan bahwa saat ini baru tujuh pondok pesantren yang rutin menyampaikan laporan mengenai kondisi kesehatan santri dan tenaga pengajarnya.

“Kami sudah menyampaikan imbauan ke masing-masing ponpes yang sudah melakukan aktivitas seperti biasa untuk membiasakan membuat laporan kondisi kesehatan guru dan santri. Kalau tidak, akan ada sanksi tegas termasuk pemberhentian kegiatan dan santri dipulangkan,” katanya.

Ia mengatakan, Gugus Tugas Penanganan COVID-19 akan segera menyurati pengurus pondok pesantren yang sudah melaksanakan kegiatan belajar dan mengajar secara tatap muka untuk melaporkan kondisi santri, tenaga pengajar, dan pengurus pesantren.

“Kalau tetap mengabaikan, akan kami tutup sementara aktivitas di pondok pesantren tersebut, karena ini demi kebaikan semua, mencegah penyebaran COVID-19 di lingkungan pesantren,” katanya.

Ia menjelaskan, peningkatan pengawasan kegiatan di pondok pesantren dilakukan untuk menekan risiko penularan COVID-19 di lingkungan pondok pesantren.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga