oleh

Sidang Lanjutan Kasus Suap Wali Kota Cimahi Nonaktif Ajay M Priatna

BANDUNG – Sidang lanjutan terkait kasus korupsi yang melibatkan Wali Kota Non aktif Cimahi, Ajay Muhammad Priatna, kembali diselenggarakan di Pengadilan Negeri Bandung Kelas IA Khusus, Jl. L. L. R.E. Martadinata No.74-80, Kec. Bandung Wetan, Kota Bandung, Pada Senin (10/5).

Seperti diketahui, Wali Kota Nonaktif Cimahi tersebut didakwa oleh Jaksa Penuntut umum (JPU), dengan kasus menerima suap sebesar Rp1,6 miliar terkait proyek pembangunan RSU Kasih Bunda di Kota Cimahi, Jawa Barat.

Sementara itu, dalam sidang lanjutan tersebut, Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK, menghadirkan 4 orang saksi dan 1 orang saksi konfrontir, yang di mana saksi tersebut akan menjelaskan keterangan dan fakta terkait kasus suap tersebut kepada majelis hakim.

“Jadi kami menghadirkan 4 orang saksi, dan 1 orang saksi konfrontir yang masing-masing saksi menerangkan terkait tugasnya masing-masing,” ungkap Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK, Budi Nugraha, pada saat ditemui di pengadilan Negeri Bandung, Senin (10/5)

Ajay M Priatna didakwa atas dua perbuatan. Yaitu terkait masalah suap yang diterima Rp1.6 miliar dan gratifikasi.

Sementara itu, ia juga mengungkapkan bahwa saksi-saksi  menerangkan terkait masalah proses awal pengadaan aset di RSU Kasih Bunda tersebut.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Baca Juga