oleh

Update Korban Banjir Bandang NTT: 81 Meninggal, 103 Hilang

JAKARTA – Usai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo membahas penanganan banjir bandang dan longsor di NTT, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo mengungkapkan bahwa sebanyak 81 korban meninggal dunia, menyusul peristiwa banjir bandang dan longsor di Nusa Tenggara Timur, per Selasa (6/4) siang.

“Korban jiwa yang meninggal sekitar 81 orang, tetapi mohon maaf data akan berubah setiap jam,” kata Doni disiarkan melalui YouTube akun Sekretariat Presiden, Selasa (6/4).

Baca Juga:  Fly Over Cakung Mulai Uji Coba Perdana

Menurut Doni, BNPB masih mencari 103 orang yang dinyatakan hilang setelah banjir bandang dan longsor. Mayoritas para korban hilang berada di Pulau Adonara dan Kabupaten Lembata, NTT. “Masih ada sejumlah korban hilang belum ditemukan,” ujar eks Danjen Kopassus itu. Selain korban jiwa, kata Doni, banjir bandang dan longsor mengakibatkan ratusan rumah rusak. Laporan yang diterima BNPB, 224 unit rusak parah di Kabupaten Lembata.

Baca Juga:  Digilas MU 2-6, Pelatih Roma Nilai Permainan Anak Asuhnya Serba Salah

“Rusak sedang 15 unit, rusak ringan 75 unit,” ujar mantan Komandan Pasukan Pengaman Presiden (Danpaspampres) tersebut.  Di sisi lain, kata Doni, pemerintah telah menyiagakan dapur darurat yang ditujukan bagi para pengungsi terdampak banjir bandang dan longsor. (jpnn)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga