oleh

Dentuman di Langit Bali Disebabkan Meteor Jatuh, Benarkah?

JAKARTA – Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) mennyebut dentuman di langit Bali diduga berasal dari meteor besar yang jatuh.

“Bila dibandingkan dengan kejadian di Bone, ada kemiripan sehingga diduga ledakan di Buleleng juga disebabkan adanya meteor besar yang jatuh. Meteor itu menimbulkan gelombang kejut yang terdengar sebagai ledakan,” kata astronom yang juga peneliti madya LAPAN Rhorom Priyatikanto dalam keterangan tertulis, Senin (25/1) dilansir dari fin.co.id.

Baca Juga:  Ternyata Ini Manfaat Obat Kanker untuk Pasien Covid-19 Menurut Peneliti Singapura

Rhorom menuturkan, meteor tersebut diduga memiliki ukuran awal beberapa meter, lebih kecil daripada asteroid Bone.

Menurut Rhorom, meteor yang telah mencapai permukaan Bumi tidak berpotensi bahaya. Benda antariksa itu tidak mengandung unsur radioaktif yang membahayakan, mineral yang terkandung dalam meteor pun tidak berbahaya bagi lingkungan.

Pada 8 Oktober 2009 warga Bone mendengar ledakan disertai getaran kaca-kaca rumah mereka. Warga juga melihat jejak asap di langit. Dugaan LAPAN bahwa itu meteor besar akhirnya mendapat bukti dari peneliti NASA yang menggunakan data infrasound.

Baca Juga:  Update, Gunung Merapi Status Siaga

Data infrasound mengindikasikan adanya meteor jatuh yang diperkirakan berdiameter 10 meter. Belakangan diketahui juga seismograf BMKG terdekat merekam getaran 1,9 magnitudo.

Pada 24 Januari 2021 sekitar pukul 11 WITA, sejumlah warga Buleleng di Bali melaporkan adanya jejak cahaya di langit serta suara dentuman yang terdengar cukup jelas.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga