oleh

Rizieq Shihab Harus Terbuka Mengenai Kondisi Kesehatan

Karena dinilai melanggar pembatasan sosial berskala besar atau PSBB, Pemprov DKI Jakarta mendenda Rizieq Rp50 juta. Menurut Tri Yunis, selain denda, Rizieq juga menanggung beban moral. Ia wajib bertanggung jawab kepada pendukungnya yang positif Covid-19.

“Atas kesalahan itu, ia membayar dosa kepada orang-orang yang positif,” ungkapnya.

Warga yang tinggal di sekitar kediaman Rizieq di Petamburan sudah mengikuti tes cepat. Pemerintah mengambil langkah ini untuk mencegah penularan Covid, karena Rizieq sempat membuat keramaian saat menikahkan anaknya.

Rizieq juga diminta untuk ikut tes Covid, namun menolak. Penasihat hukum Front Pembela Islam (FPI) Aziz Yanuar mengatakan Rizieq Shihab telah menjalani tes swab secara mandiri.

Beberapa hari lalu, Rizieq dibawa ke IGD Rumah Sakit Ummi, Bogor. Hingga saat ini, ia masih menjalani perawatan di sana. Direktur Utama Rumah Sakit UMMI Andi Tatat menyebut Rizieq kelelahan. Kondisinya saat ini membaik.

Meski diklaim dalam kondisi baik, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto meminta Rizieq segera swab test. Bima sudah menginstruksikan Dinas Kesehatan untuk berkoordinasi dengan Rumah Sakit Ummi.

Sementara itu, politikus PDIP Dewi Tanjung mengirimkan karangan bunga untuk Rizieq Shihab. Tulisan di karangan bunga itu “turut berduka atas positif Covid-19 bapak Rizik Sihab”.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga