oleh

Papa Zhang

”KANTOR masih ada? Tidak hilang?”

Itulah pertanyaan saya kepada teman baik saya di Beijing. Ia pemilik beberapa perusahaan. Kantornya di banyak kota: Beijing, Shanghai, Hangzhou, dan Nanchang.

Senin kemarin ia mulai masuk kantor. Dan memang Senin itu semua perusahaan di Tiongkok sudah boleh bekerja.

”Kantor saya masih ada. Masih sama,” jawabnya.

Tiga bulan ia tidak melihat kantornya itu. Hari ini sudah hari keempat ia masuk kantor lagi.

Kota sudah kembali ramai.

Tanda-tanda lockdown sudah disingkirkan. Pesawat mulai terbang. Kereta bawah tanah kembali beroperasi. Jalan-jalan tol sementara digratiskan. Keluarga dokter/perawat yang sakit atau meninggal dapat santunan. Jumlahnya tidak perlu saya sebutkan –hanya menimbulkan kecemburuan.

Teman saya itu sudah hampir tiga bulan hanya di dalam rumah. Sejak Covid-19 mewabah di Tiongkok.

Senin sore lalu ia terbang ke Nanchang, Ibu Kota Provinsi Jiangxi. Itulah provinsi tetangga Hubei, yang ibu kotanya Wuhan.

”Kantor saya di Nanchang masih utuh,” guraunya.

Yang saya ikut bahagia, selama tiga bulan itu ia tidak pernah sakit. Umurnya kini 55 tahun. Istrinya juga tidak pernah sakit. Demikian juga putri serta menantunya.

”Apakah itu karena Anda minum banyak vitamin?” tanya saya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga