oleh

Rapid Test Masal di GBLA Gagal

BANDUNG – Warga Kelurahan Rancanumpang RW 01 dan RW 02 menggalkan pelaksanaan rapid test Covid-19 yang diselenggarakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar). Hal tersebut dilakukan karena warga menilai kebijakan tes cepat untuk mendeteksi infeksi virus tersebut seperti menebar teror ditengah kekhawatiran masyarakat.

Sebelumnya, Peprov Jabar bersama Pemkot Bandung berencana melaksanakan rapid test masal pada Kamis dan Jumat, 2-3 April 2020 di area Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Kecamatan Gedebage.

Dikutip dari ayobandung.com, Asep Sofyan salah seorang tokoh masyarakat sekaligus mewakili warga setempat dengan tegas menolak rencana test masal tersebut. Sebab, dia menganggap wabah tersebut sudah menjadi teror bagi semua masyarakat.

”Tapi kok malah seenaknya mau melakukan tes di sini,” kata Asep, di lokasi, Kamis (2/4)

Menurutnya, apabila tes masal tersebut dilaksanakan, maka potensi penyebaran virus itu semakin terbuka. Lantaran akan banyak orang dari luar daerah yang masuk. Selain itu, kondisi kesehatan para pendaftar tes cepat tersebut belum diketahui secara jelas statusnya.

”Intinya kami menolak tes masal ini,” tegasnya.

Selain rapid test Covid-19, yang dianggap mengancam kesehatan warga, pihaknya sangat menyayangkan sikap pemerintah, yang terkesan seenaknya dalam melakukan kegiatan. Padahal menurutnya, dalam setiap kegiatan yang akan dilaksanakan pada tingkat apapun, seharusnya aparatur kewilayahan dari muspika, lurah, RT, dan RW mendapat sosialisasi terlebih dahulu.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.