oleh

Penyalahgunaan Narkoba di Jabar Meningkat, Bandung Jadi Kota Pengguna Tertinggi

BANDUNG – Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jawa Barat (Jabar) Brigjen Pol Benny Gunawan mengatakan, penyalahgunaan narkoba di tengah pandemi Covid-19 di Jabar mengalami kenaikan.

Ia menyebutkan, saat ini provinsi Jawa Barat berstatus darurat narkoba. Pasalnya, angka penyalahgunaan narkoba di provinsi ini mencapai 950.000 jiwa atau 1,28 persen dari total penduduk Jawa Barat, 49,94 juta jiwa.

“Kota Bandung menjadi kota pengguna tertinggi di Jawa Barat. Disusul Bogor, Sukabumi, dan Cianjur,” ucap Kepala BNN Jabar saat hadir sebagai pembicara webinar yang digelar Resimen Mahasiswa Mahawarman Jawa Barat, Senin (14/6).

Benny menjelaskan, dengan tingginya angka peredaran dan penyalahgunaan narkoba tersebut, BNNP Jabar meminta seluruh komponen masyarakat termasuk mahasiswa, Menwa Mahawarman ikut serta memberantas narkoba.

Menurutnya, saat ini BNNP Jabar siap memberikan pembekalan kepada seluruh mahasiswa dan masyarakat tentang pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika.

“Pemberantasan penyalahgunaan narkoba harus melibatkan seluruh komponen masyarakat, termasuk mahasiswa, Menwa Mahawarman,” ucapnya.

Kepala BNNP Jabar menuturkan, dari seluruh jenis narkoba, penyalahgunaan paling banyak adalah sabu-sabu, ganja, dan ektasi.

“Saat ini yang sedang berkembang adalah tembakau gorila. Meski harganya murah, namun efeknya bisa melebihi ganja,” pungkasnya.

Pembekalan untuk Pencegahan Maraknya Narkoba di Jabar

Sementara itu, Rektor Unpas, Prof Eddy H Eddy Jusuf yang juga merupakan Komandan Menwa Mahawarman Jawa Barat periode 2020-2023 mengatakan, untuk mencegah penyalahgunaan narkoba di kalangan muda, pembekalan kepada seluruh anggota dan masyarakat terkait P4GN (Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan Dan Peredaran Gelap Narkotika) perlu digalakkan.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga