oleh

Jangan Sepelekan Kebiasaan Mendengkur saat Tidur, Simak Penjelasan Dokter THT Berikut ini

JAKARTA – Anda mendengkur atau mengorok saat tidur? Jika iya, tak ada salahnya mendengar penjelasan dokter spesialis telinga, hidung, tenggorokan (THT) Niken Lestari P.

Konsultan kepala dan leher di Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) mengingatkan, untuk tidak menyepelekan masalah mendengkur.

Sebab, bisa berdampak buruk bagi kesehatan, salah satunya memunculkan masalah pada kardiovaskular.

Mendengkur juga bisa berdampak pada masalah pernapasan (mudah terserang selesma), masalah serebrovaskular (stroke), gangguan kualitas hidup (adanya risiko jatuh, kecelakaan).

Baca Juga:  Pemkot Cimahi Tingkatkan Kepedulian Masyarakat Terhadap Kondisi Stunting

Kemudian, masalah kognitif (gangguan konsentrasi dan daya ingat).

Selain itu, kualitas dan kuantitas tidur pun bisa terganggu akibat mendengkur.

Akibatnya, mereka yang mendengkur dapat mengalami gangguan pada fungsi dan aktivitasnya sehari-hari.

“Jika seseorang mengalami perubahan kuantitas dan kualitas tidur, maka dapat mengakibatkan gangguan pada fungsi dan aktivitas sehari-hari.”

“Oleh karena itu, langkah awal yang penting untuk dilakukan adalah mengetahui apa yang menyebabkan gangguan tidur tersebut,” kata Niken dalam siaran pers RSUI.

Baca Juga:  Alami Saraf Terjepit? Tak Semua Kasus Harus Jalani Operasi

Seseorang mendengkur biasanya karena dua sebab, yakni adanya kelainan di otak dan adanya gangguan saluran napas atas (penyempitan hidung-tenggorok).

Gangguan saluran napas dapat terjadi akibat adanya perubahan struktur (cuping hidung jatuh, tenggorok makin panjang), serta adanya perubahan fungsi otot tenggorok yang melemah.

Baca Juga


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga