oleh

Persepsi Masyarakat Bersebrangan, HST Picu Konflik Sosial

bandungekspres.co.id, BANDUNG – Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Bandung menggelar Focus Group Discussion (FGD) Proyek kereta cepat (high speed train/HST) Jakarta-Bandung, kemarin (21/4). Kajian tersebut dilakukan untuk mengantisipasi dampak sosial yang muncul dari pembangunan proyek tersebut.

Untuk diketahui, HST merupakan salah satu proyek infrastruktur strategis nasional. Proyek itu, menghubungkan Jakarta-Bandung melalui pembangunan 142 kilometer jalur kereta yang melintasi 4 stasiun yaitu Stasiun Halim-Stasiun Karawang-Stasiun Walini-Stasiun Tegalluar (Bojongsoang, Kabupaten Bandung), menembus 9 Kabupaten/Kota yang ada di Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat.

Baca Juga:  KPED Jabar: Orang Tetap Mudik Meskipun Dilarang

Dampak Besar Kereta Cepat

  • Dana Pembangan Kereta Cepat Rp 77 triliun
  • Diprediksi menyerap 39.000 pekerja konstruksi
  • Menyerap 20.000 tenaga kerja saat dibangun kota baru di area stasiun dengan transit oriented development (TOD)
  • Menyerap 28.000 tenaga kerja saat operasional TOD

 

Kepala Bappeda Kota Bandung Kamalia Purbani menyatakan,  diperlukan analisis pengendalian dan pencegahan dampak sosial, ”Kita memerlukan rekomendasi strategis Wali Kota Bandung. Ini untuk mengantisipasi dampak sosial  negatif terhadap warga Kota Bandung,” tukas Kamalia, kemarin.

Baca Juga:  Takbiran Keliling Dilarang, Satpol PP Kota Bandung: yang Nekat Kita Putar balik

Dalam kajian Studi Antisipasi Pembangunan Kereta Cepat Terhadap Masyarakat Kota Bandung tersebut, diketahui proyek yang diperkirakan menelan biaya Rp 77 triliun tersebut mampu  menyerap 39.000 tenaga kerja saat pembangunan konstruksi. Angka tersebut belum termasuk sebanyak 20.000 tenaga kerja saat dibangun kota baru di area stasiun dengan transit oriented development (TOD). ”Termasuk, 28.000 tenaga kerja pada saat operasional TOD sebagai pendorong lahirnya sentra ekonomi dan pusat bisnis baru,” kata dia.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Baca Juga