78

Irawan Dijemput Polda dari Papua

Irawan Maulana (tengah), warga Garut yang selamat dari serangan KKB di Nduga, Papua, dijemput tim dari Polda Jabar

BANDUNG – Polda Jawa Barat berhasil menjemput Irawan Maulana. Warga Kampung Papandak RT 02/07, Desa Sukamenak, Kecamatan Wanaraja Kabupaten Garut itu merupakan korban selamat dalam kejadian penembakan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kabupaten Nduga, Papua.

Kepala Bidang Humas Polda Jabar, Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan, pihaknya membentuk tim untuk melakukan penjemputan ke Nduga Papua kemarin (9/12).

Dikatakan Trunoyudo, timnya berangkat dari Bandara Sultan Hasanudin Makasar menuju Timika, Papua. Setelah tiba di Papu, Tim berkoordinasi dengan Polsek Bandara dan Danki Gas Brimob Malut/BKO Papua. Pada pukul 10.15 WIT, tim bergeser menuju Hotel Serayu Timika untuk bertemu dengan Irawan Maulana.

Baru pada pukul 10.30 WIT, Tim dari Polda Jabar bertemu dengan Irawan dengan di­dampingi pelaksana harian Kapolres Timika, Kasat Res­krim, Danki Gas Brimob Ma­lut/BKO Papua dan personel lain.

Truno juga memastikan jika kondisi, Irawan dalam keada­an sehat. Sementara situasi di Timika saat ini telah mulai kondusif dan aman.

Diberitakan koran ini sebe­lumnya, Irawan Maulana, 22, warga Kampung Papandak, RT 2/6, Desa Sukamenak, Kecamatan Wanaraja men­jadi salah satu korban yang selamat dalam aksi brutal penembakan di Nduga, Papua oleh KKB.

Dia diketahui bekerja di salah satu provider tele­komunikasi yang tugasnya memasang kabel, bukan karyawan PT Istaka Karya yang tengah membangun jembatan.

Uyu, 60, ibu Irawan me­nyebut belum mengetahui kapan anaknya akan kem­bali ke Garut setelah dike­tahui selamat dari peristiwa yang membuat nyawanya terancam itu. Dia mengaku sudah menerima kabar langs­ung dari anaknya, dan ke­padanya Irawan mengaku masih berada di Wamena setelah mengabari kalau dirinya baik-baik saja.

”Kemarin dia ngasih kabar sama saya mau dibawa ke Wamena sama tentara, cuma saya juga gatau kapan anak saya pulangnya. Kabar terakhir juga anak saya mendapat pengawalan dari anggota TNI selama berada di Papua se­telah kejadian penembakan, dan katanya untuk bisa pulang masih menunggu prosedur,” tuturnya kepada wartawan, Jumat (7/12).

Dia sangat berharap agar anak bungsunya dari Lima bersaudara itu bisa segera pulang untuk mengobati rasa was-wasnya. Sebelumnya, kata Uyu, anaknya ternyata sempat tidak memberi kabar pasca-peristiwa penembakan, karena tidak ingin membuat khawatir dirinya dan juga keluarga lainnya.

”Kemarin ada anggota TNI dan Polisi yang datang ke rumah, kata mereka memang sengaja baru diberi tahu karena Irawan sempat me­minta agar kita jangan tahu dulu. Tetapi saya sempat kaget juga pas tau kalau anak saya hampir menjadi korban penembakan saat peritiwa yang membuat banyak orang meninggal dunia dibunuh oleh KKB di Papua,” ujarnya.

Usai mengetahui anaknya selamat, diakui Uyu, dia ke­mudian baru mengetahui bahwa terjadi peritiwa yang memilukan tersebut dari te­levisi. Selama ini sendiri Uyu mengaku memang sangat jarang menonton televisi ka­rena sejak pagi hingga sore melakukan aktivitas bertani di kebun untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Maspupah, 27, kakak Irawan menyebut bahwa selama ini adiknya tak banyak mem­beri kabar kepada keluarga, hanya sesekali saja dia me­nelepon kepada saudaranya.

”Irawan sudah bekerja se­lama delapan bulan di Papua setelah diajak temannya, dan dari sini memang banyak yang bekerja di Papua tapi mencar-mencar, tidak di satu lokasi yang sama,” ucap­nya.

Sebelum bekerja di Papua, lanjut Maspupah, Irawan di­ketahui bekerja di Jakarta dan baru diketahui akan bekerja di Pulau Cenderawasih be­berapa hari sebelum berang­kat. Kepada Maspupah, Irawan mengaku akan bekerja di Papua untuk memasang kabel sinyal telepon, namun nama perusahannya tidak diberi­tahu.

”Saya sempat kaget adik bungsu saya hampir men­jadi korban penembakan di Papua, tetapi Alhamdulillah sudah lega karena sudah tau selamat. Saya dan keluarga tentunya berharap agar adik saya bisa segera pulang ke rumah dan kembali berkum­pul bersama keluarga di Garut,” katanya. (yul/igo/ign)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.