Rektor IPB University Ungkap Pentingnya Regenerasi dan Penguatan Kelembagaan Petani

Editor: Reporter: Yudha Prananda

JabarEkspres.com, BOGOR – Rektor IPB University Prof Arif Satria menyampaikan betapa penting untuk meningkatkan resiliensi sistem pangan di antaranya pentingnya regenerasi dan penguatan kelembagaan petani.

Dia menilai, kualitas pelaku-pelaku masa depan akan berpengaruh pada Gross Domestic Product (GDP) per kapita. Hasil uji korelasi, kata Arif, menyatakan bahwa Global Talent Competitive Index berkorelasi positif terhadap GDP per kapita, semakin tinggi skor dari talent yang ada, maka bisa meningkatkan GDP per kapita sebuah negara.

Oleh karena itu, sambung dia, IPB University mencanangkan berbagai program sebagai ikhtiar untuk mendorong lahirnya petani-petani baru.

Salah satunya, One Village One CEO (OVOC) yang tahun depan akan tersebar di 300 desa. Utamanya untuk melahirkan sosok lulusan IPB University yang memiliki karakter sociopreneur dan technopreneur.

Arif memaparkan, sociopreneur adalah sosok yang mampu memanfaatkan berbagai inovasi untuk keperluan social enterprise.

Pada akhir Agustus 2022, IPB University juga telah mengembangkan OVOC di Riau dengan lebih dari 50 mahasiswa yang terlibat untuk mendampingi para petani, sebagian produk OVOC juga telah diekspor ke-11 negara.

“Ini adalah sebuah prestasi para sociopreneur IPB University yang mampu mendampingi para petani sehingga mereka bisa meningkatkan produktivitasnya dan menembus pasar ekspor,” ungkapnya pada Kamis, 1 September 2022.

Menurutnya, langkah-langkah yang dilakukan itu merupakan variasi ikhtiar IPB University secara sistematis. Melalui program pembinaan kewirausahaan program, IPB University mampu memfasilitasi mahasiswa yang berminat menjadi entrepreneur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.