Mantan Kapolri Jendral Idham Aziz Terseret Kasus Ferdy Sambo, Ini Profil dan Keterlibatannya dalam Pembunuhan Brigadir Joshua

JABAREKSPRES.COM –  Nama mantan Kapolri Jendral Polisi (Purn) Idham Aziz  kini kembali mencuat setelah diduga terseret pada kasus pembunuhan Brigadir Joshua oleh Ferdy Sambo.

Keterlibatannya dalam kasus tersebut diduga berkaitan dengan rumah pribadi milik Ferdy Sambo di Magelang.

Sudah puluhan personel polisi yang diperiksa karena diduga terlibat dalam kasus pembunuhan berencana tersebut, tak terkecuali Mantan Kapolri  Idham Aziz yang namanya muncul dalam daftar orang yang diselidiki. 

Dalam proses penyidikan, nama Idham Azis ikut terseret, berkaitan dengan status kepemilikan rumah pribadi Ferdy Sambo di Residence Cempaka, Sarangan, Magelang, Jawa Tengah.

Diketahui, rumah tersebut merupakan salah satu tempat yang didatangi Ferdy Sambo dan Brigadir Joshua sebelum insiden pembunuhan terjadi.

Berikut informasi lengkap mengenai profil Idham Azis yang dirangkum dari berbagai sumber di bawah ini.

Profil Idham Azis

Ketika itu, dirinya menggantikan Kapolri Tito Karnavian.

Dirinya lahir pada tanggal 30 Januari 1963 silam di Kendari, Sulawesi Tenggara.

Adapun usianya kini tengah menginjak 59 tahun.

Idham Azis lahir dari pasangan Abdul Azis Halik dan Tuti Pertiwi.

Sosok Idham Azis bukanlah orang baru di jajaran kepolisian Indonesia.

Lulusan Akademi Polisi 1988 itu menguasai bidang reserse.

Ia memiliki karier gemilang dan kerap menoreg=hkan prestasi di kepolisian.

Bersama Tito Karnavian, Idham Azis berhasil menangani berbagai kasus, khususnya soal terorisme.

Salah satunya ketika ia berhasil melumpuhkan dalang kasus terorisme Bom Bali, Dr Azahari pada November 2005.

Saat itu, Idham Azis menjabat sebagai Kepala Unit Riksa Subden Investigasi Densus Polri.

Latar Belakang Pendidikan

Idham Azis mulai menempuh pendidikan di SD Kampung Solo pada tahun 1976.

Setelah lulus SD, ia melanjutkan pendidikan di SMP 2 Kendari pada tahun 1979.

Kemudian, setelah lulus, ia lanjut di SMA 1 Kendari pada tahun 1982.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.