oleh

Terkait Kriminalitas Penjual Tato di Asia Afrika, Yana Minta Aparat Bentuk Pos Pengamanan.

BANDUNG – Dengan adanya peristiwa dugaan pemerasan dan pengeroyokan yang dilakukan oleh penjual tato di Asia Afrika. Pelaksana Tugas (PLT) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mengungkapkan akan membentuk pos pengamanan di lokasi tersebut.

“Ya dengan ada informasi kaya gini saya minta teman-teman kewilayahan dan Satpol PP untuk mengawasi, mudah-mudahan bisa dibantu TNI Polri yang kemarin melakukan pengamanan di Nataru bersama-sama menjaga Bandung tetap aman dan nyaman,” ucapnya di Balaikota Bandung, Rabu (5/1).

Baca Juga:  Cegah Radikalisme, Sosialisasi di Wilayah Perbatasan oleh TNI Digencarkan

Diketahui sebelumnya, bahwa peristiwa pemerasan dan pengeroyokan yang dilakukan oleh sekelompok pedagang tato pinggir jalan di kawasan Asia Afrika ini tengah viral di media sosial hingga menjadi perhatian dari warganet.

Dari unggahan media sosial yang sempat ditampilkan oleh @infobandungkota, menampilkan bahwa korban menceritakan dirinya sempat mendapat pemerasan oleh pedagang tato di pinggir jalan hingga disuruh membayar sebesar Rp1 juta.

Karena tak memiliki uang sebanyak itu, korban lalu menghubungi ayahnya untuk menjemput dirinya. Akan tetapi, saat ayah korban datang, langsung di keroyok oleh puluhan pedagang tato tersebut.

Baca Juga:  Dinding dan Aspal Stadion GBLA Retak, Begini Kata Pemkot

Hingga ayahnya mengalami luka lebam di wajahnya, karena merasa dianiaya, akhirnya korban bersama ayahnya melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Regol.

Dengan adanya peristiwa tersebut, Yana menilai, pembuatan pos pengawasan akan memudahkan masyarakat jika terjadi tindakan kriminalitas agar bisa segera melaporkan.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.