oleh

Dedi Mulyadi: UU Pemilu Harus Direvisi

BANDUNG—Tudingan publik bahwa Komisi Pemilihan Umum (KPU) penyebab proses Pemilu yang melelahkan dan panjang ditepis Ketua DPD Partai Golkar Dedi Mulyadi.

Dedi mengatakan KPU hanya menjalankan amanat Undang-Undang Pemilu yang menyebabkan banyak panitia kelompok pemungutan suara meninggal dunia saat bertugas dan proses panjang pengitungan suara.

“KPU tidak bersalah. KPU hanya menjalankan undang-undang. UU Pemilu lah yang tidak representatif dan menyebabkan keluhan masyarakat,” katanya di Bandung, Selasa (23/4).

Menurutnya proses perhitungan suara berjenjang yang biasanya hanya di tingkat TPS lalu TPPS saat ini berubah menjadi tingkat kecamatan yang membuat jumlah perhitungan surat suara lebih banyak. “Waktu perhitungan lebih lama dan melelahkan, karena perhitungan dilakukan pada saat bersamaan,” katanya.

Kesalahan UU Pemilu ini membuat proses pemungutan dan perhitungan suara yang sebelumnya sederhana, kini menjadi sesuatu hal yang malah menyulitkan. “Jadi ini kesalahan kolektif dari penyusun undang-undang mulai partai politik dan pemerintah,” ujarnya.

Dedi sendiri mengusulkan jika seluruh proses pemilu 2019 ini selesai maka pemerintah dan seluruh ketua partai politik kembali berkumpul dan sepakat untuk melakukan perubahan UU Pemilu. “Duduk bersama-sama, membahas perubahan untuk kembali dipisahkan antara Pemilihan Presiden dan Legislatif DPR hingga DPRD, Pilkada serentak juga,” katanya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.