oleh

RMI Tolak Neno Warisman

BANDUNG – Puluhan orang tergabung dalam Relawan Mahasiswa untuk Indonesia (RMI) menggelar aksi di Taman Vanda, Jalan Merdeka Nomor 9, Bandung, kemarin (2/8). Aksi mereka dipicu adanya wacana Deklarasi #2019GantiPresiden di Bandung, Sabtu (11/8) mendatang.

Dalam aksinya tersebut masa yang datang membawa sejumlah spanduk dan tulisan, salah satunya menolak kehadiran pentolan #2019GantiPresiden, Neno Warisman.

Mereka menilai deklarasi itu justru akan menimbulkan gejolak sosial dan politik di tingkat elit maupun rakyat jelata. ”Harusnya masyarakat baik di elit politik maupun kalangan bawah sadar bahwa untuk mengganti 2019 ganti presiden itu bukan di tahun 2018 harusnya 2019, ada waktunya,” kata Koordinator RMI, Kurniawan Hediana.

Atas gerakan tersebut, kata dia, pihaknya merasa prihatin terhadap situasi dan kondisi saat ini di Indonesia. Ditambah, gerakan itu sebelumnya menimbulkan konflik pada saat deklarasi di Batam pada Minggu (29/7) lalu.

”2018 sekarang belum ada calon presidennya. Jadi belum saatnya menyuarakan ganti presiden. Kami menolak gerakan tersebut karena menimbulkan konflik dan syarat kampanye hitam,” tegas dia.

Maka dari itu, imbuhnya, RMI meminta Kapolrestabes Bandung dan Polda Jabar untuk tidak memberikan izin terhadap deklarasi #2019GantiPresiden.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.