Sahur Pertama di Pesawat

Bahas Kerjasama Sister Province

12
ISTIMEWA/HUMAS JABAR
LAKUKAN KERJASAMA: Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (kanan) dan istri saat berada di dalam pesawat menuju Tunisia, kemarin (17/5).

BANDUNG – Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan menjalani sahur pertamanya di pesawat dalam perjalanannya menuju Tunisia untuk memenuhi undangan dari Menteri Pembangunan, Investasi dan Kerja Sama Luar Negeri Tunisia. Aher beserta istri, Netty Heryawan, berangkat beserta rombongan Pemprov dan Kadin Jabar, pada Rabu (17/5) dini hari dari Cengkareng.

Rombongan diantaranya Asisten Ekonomi Pembangunan Pemprov Jabar, Eddy Nasution dan Ketua Kadin Jabar, Agung Suryamal Sutrisno.

Menurut rencana Aher akan diterima Menteri pada hari ini (18/5) pukul 09.00 waktu setempat. Sore harinya courtesy call akan diterima langsung Perdana Menteri Tunisia Youssef Chahed, dan pada malam hari rombongan juga akan diterima Dubes RI untuk Tunisia, Y.M.

Ikrar Nusa Bakti. Agenda yang akan dibahas semuanya terkait dengan rencana kerja sama sister province antara provinsi Jawa Barat dengan Sousse dan menjajaki kemungkinan Jawa Barat berinvestasi di Tunisia.

”Ke Tunisia, kita akan bahas sister province dan investasi. Ini berarti perjalanan panjang sekitar 14 jam, waktu untuk puasa perdana akan banyak dihabiskan di pesawat, saya dan istri akan sahur pertama juga di pesawat,” ujar Aher kepada Tim Humas Jabar, saat transit di Doha, kemarin (17/5) waktu setempat.

Langkah Jabar dalam dua tahun terakhir yang aktif dalam menjalin kerjasama luar negeri dengan banyak mitra luar, pada akhirnya mendapat perhatian khusus dari Tunisia. Melalui suratnya beberapa waktu lalu, Tunisia mengundang Gubernur Jabar beserta Kadin Jabar untuk menjajal kerjasama investasi di negeri zaitun itu.

Kerangka kerjasama luar negeri yang sudah dibangun sejauh ini adalah dengan skema sister province, itu memungkinkan seluruh pola kerjasama mulai ekonomi, pendidikan hingga pertanian bisa berkembang jauh, saling menguntungkan dan memiliki payung hukum yang kuat,” jelas Aher.

Sementara itu, meski belum memiliki portofolio bisnis di Tunisia, namun Ketua Kadin Jabar sangat menyambut baik undangan berinvestasi di Tunisia. Pengusaha Jabar menyambut baik undangan ini, kami nilai ini pertanda baik ada pemerintah yang progressif mengundang pengusaha, kita akan jajaki nanti aspek kelayakannya,” ujar Agung Suryamal.

Kerjasama Jabar dengan Tunisia dimungkinkan juga dalam pengiriman handicraft, potensi kerajinan Jabar dapat ditawarkan untuk masuk ke Tunisia melalui gerbang Bandara Kertajati.

Terkait itu, Netty Heryawan yang juga sebagai Ketua Dewan Kerajian Nasional (Daerah) Dekranasda Prov. Jabar mengatakan bahwa skema sister province sangat baik menjadikan handicraft unggulan Jabar sebagai pemanis untuk masuk ke kawasan Afrika Utara yang dikenal eksotis itu serta cukup berkembang dalam sektor pariwisatanya.

Kabarnya Pariwisata Tunisia cukup bagus, ini pertanda baik bagi kerajinan kita untuk bisa masuk kesini,” kata Netty.

Kunjungan di Tunisia dilakukan singkat yaitu selama 2 hari, dan 4 hari berikutnya rombongan Aher akan mengunjungi Madinah, Mekkah dan Jeddah, selain melaksanakan ibadah umroh telah dijadwalkan pula Pertemuan dengan Emir Madinah, Emir Mekkah dan KJRI Jeddah guna membahas progres pembangunan Masjid Al Jabbar dan kerja sama Provinsi Jawa Barat dengan Museum Asmaul Husna di Madinah dan Museum Assalamualaika Ayyuhan Nabi di Mekkah. (rmo/bon/ign)

BAGIKAN

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.