Petani Sayur Belum Tertarik Ke Kopi

30

SOREANG – Geliat bisnis kopi di Kabupaten Bandung, semakin hari terus berkembang maju. Terbukti, banyak pelaku usaha, petani dan pegiat kopi yang terlibat dalam bisnis tersebut. Namun, di Kabupaten Bandung sendiri masih ada sebagian petani yang lebih memilih menanam sayuran dibandingkan kopi.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Bandung, Tisna Umaran mengungkapkan masih ada sebagian petani di Kabupaten Bandung yang lebih memilih menanam sayuran dibandingkan menanam kopi. Sebab, keuntungan yang diperoleh petani bisa langsung dirasakan jika menanam sayuran.

“Tantangannya, budaya kita (petani) masih budaya menanam sayuran. Kalau pun menanam kopi langsung di jual dalam bentuk ceri,” jelas Tisna ketika ditemui belum lama ini,

Dia menagtakan, masih banyaknya petani menanam sayuran di sebabkan faktor kebutuhan hidup petani. Sehingga, dengan menanam sayuran harapannya dapat cepat mengahasilkan uang. Apalagi, masa tanam sayuran relatif singkat.

Ia menuturkan, saat ini luas area lahan yang digunakan petani untuk menanam kopi sebanyak 11 ribu hektar di wilayah Perhutani. Kemudian, jumlah petani yang terlibat kurang lebih 500 jiwa. Sebagian petani tersebut masih ada yang tumpang sari, menanam kopi dengan tanaman sayuran lainnya.

Menurutnya, jumlah petani di Kabupaten Bandung masih terbatas. Padahal peluang dan potensi bisnis dari kopi sangat bagus dan memiliki prospek yang cerah. Oleh karena itu, pihaknya mendorong agar petani kecil untuk berkelompok agar lebih mudah memperoleh akses permodalan dan yang lainnya.

Dia menambahkan, pihaknya terus memfasilitasi para pegiat kopi untuk bisa bertemu dengan pelaku bisnis di bidang tersebut. Termasuk menampung keluhan dan kekurangan yang dirasakan oleh para petani. Salah satunya dengan mempertemukan pegiat kopi dengan pelaku bisnis di tingkat internasional melalui asosiasi.

“Persoalan kopi mulai bibit, panen hingga pascapanen. Daya dorong harga di level atas bisa melalui barista. Makanya yang jago (barista) diwadahi (dalam kegiatan) supaya bisa mendorong pemasaran kopi para petani,” pungkas Tisna (bbs/yan)

BAGIKAN

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.