Cetak Biru untuk Garut Selatan

Dedi Mulyadi Miliki Konsep Penataan untuk Dikembangkan

61
Demul-garut
SAPA WARGA: Cawagub Jawa Barat Dedi Mulyadi saat menyapa warga di Kecamatan Cikelet, Kabupaten Garut.

BANDUNG – Laju pertumbuhan pembangunan di Garut Selatan menjadi perhatian khusus Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi. Sebagai calon pejabat publik, pria yang lekat dengan iket Sunda makutawangsa itu mengaku sudah memiliki cetak biru.

Menurut Dedi, Garut Selatan termasuk ke dalam cetak biru pembangunannya di kawasan pesisir selatan Jawa Barat. Dia menegaskan, pantai bernuansa eksotis itu merupakan potensi besar untuk menggenjot pembangunan.

“Potensi di Garut Selatan itu kan punya potensi besar. Ini Pantai Santolo, ada Cilauteureun, itu pantai terindah yang pernah saya lihat di Jawa Barat. Untuk memaksimalkan ini, perlu penataan,” kata Dedi.

Dia memaparkan konsep penataan tersebut saat memenuhi undangan halal bil halal warga Desa Pamalayan. Tepatnya, di Kecamatan Cikelet, Kabupaten Garut, Minggu (17/6/2018) sore.

Secara teknis, mantan Bupati Purwakarta tersebut mengatakan daerah pesisir Garut Selatan harus memiliki karakter. Hal ini dalam rangka membentuk brand daerah agar mudah dikenal dan dikunjungi wisatawan.

“Arsitekturnya harus punya ciri khas. Inilah alasan mengapa selama ini saya terus bicara kebudayaan. Di dalamnya ada arsitektur Jawa Barat. Jadi, bukan ngambil budaya orang lain. Kita bisa kok membentuk brand sendiri,” jelasnya.

Arsitektur khas tersebut menurut dia, harus diterapkan pada bangunan penting di Garut Selatan. Selain itu, rumah penduduk, rumah makan dan penginapan harus mengaplikasikan arsitektur tersebut.

Di samping, dia juga menekankan pentingnya mendalami kesenian dan local genius masyarakat sekitar.

“Kalau semuanya punya ciri khas, saya yakin banyak wisatawan datang. Ini potensi, kita siapkan masyarakat sekitar untuk menyambut mereka dengan kesenian. Selain itu, produk unggulan hasil local genius juga harus tampil. Nanti, ada dampak ekonomi,” ujarnya.

Lingkungan dan Infrastruktur

Proyeksi besar menghidupkan sektor pariwisata membutuhkan dua variabel untuk dipenuhi. Yakni, kondisi lingkungan yang asri dan penataan infrastruktur. Dedi Mulyadi juga tidak melupakan dua hal ini.

Dia menegaskan, keasrian lingkungan harus diproteksi secara top down maupun bottom up. Pemerintah menegakan peraturan-peraturan demi menjaga kelestarian lingkungan. Sementara masyarakat membangun kesadaran holistik secara organik.

“Nah, daerah ini jangan diganggu. Tidak boleh ada aktivitas selain untuk pariwisata dan maksimalisasi hasil kelautan menurut undang-undang. Kemudian, masyarakat juga harus menjaga secara betul-betul,” katanya.

Untuk infrastruktur, pembangunan jalan tol menjadi solusi kader Nahdlatul Ulama tersebut. Konektivitas mutlak diperlukan jika ingin mencapai hasil pembangunan yang maksimal.

“Sering saya katakan, harus ada tol yang menghubungkan kawasan pesisir selatan. Sehingga, Sukabumi sampai Pangandaran terkoneksi,” ucapnya. (*)

~ads~

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.