Sumartini Dewi, Dokter Peneliti Ciplukan Jadi Pendamping Obat Scleroderma

Sudah Angkat Tangan, Pasien Kembali Lagi dengan Kondisi Bugar

sumartini dewi
HUMAS FK UI FOR JAWA POS
UJI KLINIS: Sumartini Dewi (empat dari kiri) didampingi promotor dan penguji desertasi di gedung IMERI FK Universitas Indonesia

Kerap dianggap sebagai tumbuhan liar, bahkan hama, Physalis peruviana atau yang dikenal sebagai ciplukan ternyata punya banyak manfaat. Sumartini Dewi berhasil meraih doktor di FK Universitas Indonesia setelah menemukan khasiat lain ciplukan.

FERLYNDA PUTRI, Jakarta

MATA Sumartini Dewi basah ketika Prof Saleha Sungkar SpParK menyatakan bahwa dirinya lulus dan mendapatkan gelar doktor. Dalam sidang terbuka di gedung IMERI FK Universitas Indonesia (UI) Rabu lalu (12/7), puluhan orang menjadi saksi Sumartini mempertahankan hasil penelitiannya.

Perempuan 47 tahun itu tidak menyangka bahwa saran ke­pada salah satu pasiennya tujuh tahun lalu itu membawa dampak luar biasa. Saran yang sebenarnya diberikan lantaran dia sudah angkat tangan atas penyakit scleroderma yang membuat kulit dan paru-paru pasiennya kisut.

”Kondisi pasien saya waktu itu sedang hamil dan drop. Tidak bisa napas karena paru-parunya tidak mengembang,” tuturnya.

Awalnya, konsultan reuma­tologi di RS dr Hasan Sadikin, Bandung, itu menyarankan si pasien untuk ikut kemoterapi. Namun, ekonomi si pasien tergolong tak mampu. Me­maksanya tinggal di rumah sakit akan memperberat keadaan.

Pasien pun menyerah dan minta pulang. Si pasien juga mendesak agar diberi obat herbal. Sebab, berbulan-bulan dia mengonsumsi obat kimia tapi tak kunjung mem­baik. Scleroderma merupakan kelainan sistem imun atau kekebalan tubuh. Kulit penyan­dang scleroderma biasanya akan mengeras. Ujung jari pasien juga akan mengalami luka karena pembuluh dar­ahnya menyempit. Bahkan scleroderma bisa menyerang paru-paru, jantung, ginjal, dan saluran pencernaan. Jika me­nyerang organ dalam, tentu membahayakan. Misalnya menyerang paru-paru, bisa mengakibatkan kesulitan ber­napas. Sebab, paru-paru tidak bisa kembang kempis.

”Saya ingat, pernah nonton di YouTube bahwa ciplukan mengandung zat yang men­gurangi dampak kanker pay­udara. Saya juga ingat, ada zat dalam ciplukan yang sebenar­nya bisa mengurangi dampak scleroderma. Karena itu, saya sarankan mengonsumsi rebu­san buah ciplukan,” imbuh istri Soerachman Dwiwaloejo itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here