Posyandu Wijayakusumah Punya 15 Inovasi

Jadi Wakil Jabar Lomba Posyandu Tingkat Nasional

jabarekspres.com, COBLONG – Posyandu Wijayakusumah mempunyai lebih dari 15 inovasi yang lantas menghantarkannya menjadi delegasi Jawa Barat pada Lomba Posyandu tingkat nasional. Wali Kota Bandung Ridwan Kamil mengatakan, inovasi tersebut merupakan hasil dari perubahan pola pikir yang pemerintah kota tanamkan kepada para kader.

”Bagi pemerintah kota, menjadi yang terbaik itu tidak hanya sebatas memberikan fasilitas fisik. Tapi pertama, yang saya ubah adalah pola pikirnya. Yaitu bagaimana setiap lembaga harus bisa berinovasi dalam hal apapun, bermula dari pemecahan masalah,” ujar Emil –sapaan Ridwan Kamil saat memberikan sambutan pada verifikasi Lomba Posyandu Tingkat Nasional di Posyandu Wijayakusumah, RW 13 Kelurahan Sekeloa, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, belum lama ini.

Posyandu yang melayani 119 bayi dan balita pada 2017 ini memiliki banyak program inovatif.

Salah satunya adalah Kader Sayang Balita (Kasaba) yang memberikan layanan pijat bayi, sekaligus melatih para orang tua untuk memijat bayinya sendiri. Program yang bekerja sama dengan Rumah Sakit Borromeus itu bertujuan agar bayi selalu sehat, nyaman, dan meningkatkan kualitas penyerapan Air Susu Ibu (ASI).

Selain melakukan pijat bayi di Posyandu, ada pula layanan online Kasaba di mana para kader bisa dipanggil untuk melakukan pijat di rumah. Pada saat memberikan pelayanan, para kader juga akan memberikan penyuluhan dan konsultansi mengenai kesehatan dasar bagi ibu dan anak.

Selain program-program kesehatan dasar, Posyandu Wijayakusumah juga menambah meja baru setiap hari buka Posyandu. Meja tersebut diisi dengan desk layanan konsultansi bagi anak berkebutuhan khusus oleh psikolog yang didanai dari swadaya masyarakat. Warga yang melakukan konsultasi tidak dipungut biaya apapun. Di meja yang sama, warga juga bisa mendapatkan pengetahuan tentang perlindungan ibu dan anak serta kesehatan reproduksi.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR